15 Gangguan Kesehatan yang Dapat Memperparah Gejala Virus Corona

KOMPAS.com – Gejala penyakitnya Covid-19 atau Virus corona Ini bisa sangat bervariasi dari orang ke orang. Beberapa orang tidak menunjukkan gejala sama sekali, sementara yang lain sakit parah sehingga pada akhirnya membutuhkan mesin pernapasan.

Berbeda Masalah kesehatan Kondisi yang sudah ada sebelumnya juga sangat memengaruhi tingkat keparahan seseorang dengan virus corona.

Kita pasti sudah mengetahui gejala apa saja yang mungkin muncul saat terinfeksi virus Corona. Namun selain itu, penting juga untuk mengetahui beberapa masalah kesehatan yang dapat meningkatkan risiko Anda Gejala virus Corona Berat.

1. Penuaan

Orang dari segala usia, bahkan anak-anak, bisa tertular virus Corona. Tetapi virus ini menginfeksi banyak orang dewasa paruh baya dan lanjut usia.

Karena risiko munculnya gejala serius meningkat seiring bertambahnya usia, mereka yang berusia 85 tahun ke atas umumnya berisiko lebih tinggi mengalami gejala serius.

Di Amerika Serikat, sekitar 80% kematian akibat penyakit ini terjadi pada orang berusia 65 tahun ke atas. Risiko kematian lebih tinggi jika mereka memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya.

Baca juga: Waspadai 10 gejala baru Covid-19 yang tidak terduga

2. Kanker

Menurut CDC, saat ini menderita kanker membuat Anda berisiko Covid-19 Berat. Masih belum jelas apakah risikonya lebih tinggi untuk orang dengan riwayat kanker atau tidak.

Dalam dua penelitian Lancet, antara 13 dan 28 persen pasien Covid-19 dengan kanker meninggal.

Pasien yang lebih tua dan pria tampaknya berisiko lebih tinggi, tetapi perawatan kanker seperti kemoterapi tidak mempengaruhi kematian di salah satu penelitian.

3. Penyakit ginjal kronis

Penyakit ginjal kronis terjadi ketika ginjal, yang biasanya menyaring produk limbah, racun, dan cairan ekstra dari darah, tidak dapat bekerja.

Menurut CDC, kelebihan cairan dan limbah dalam aliran darah membuat pasien berisiko terkena penyakit jantung dan stroke. Dalam kasus terburuk, pasien perlu dialisis atau transplantasi ginjal.

Pasien ginjal yang paling berisiko tertular virus corona adalah mereka yang imunitasnya menurun akibat transplantasi, atau yang menerima perawatan dialisis di pusat perawatan beberapa kali seminggu.

Baca juga: Efek jangka panjang infeksi korona dan gejalanya dalam jangka panjang

READ  Penguncian dihentikan di Australia Selatan karena kebohongan oleh halaman Pizza Clerk

Ilustrasi batuk

4. Masalahnya paru-paruparu-paru

Serangan Covid-19 paru-paruOleh karena itu, Anda lebih mungkin mengalami gejala yang parah jika Anda memiliki masalah paru-paru yang sudah ada sebelumnya. Risiko Anda mengembangkan gejala Covid-19 yang serius lebih tinggi jika Anda memiliki kondisi berikut:

Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK)
– Kanker paru-paru

Beberapa kondisi paru-paru dapat meningkatkan risiko Anda sakit parah akibat COVID-19, di antaranya:

Fibrosis kistik
– Paro fibrosis

Baca juga: Coronavirus dapat bertahan hidup di sistem pernapasan 5 minggu setelah penularannya

5. Asma sedang sampai berat

Meskipun beberapa obat untuk kondisi ini dapat melemahkan sistem kekebalan Anda, penting untuk tetap menggunakan obat-obatan untuk mengendalikan gejala.

Cobalah untuk menghindari hal-hal yang membuat asma Anda semakin parah. Pemicu asma dapat berbeda dari orang ke orang.

Contohnya termasuk serbuk sari bunga, tungau debu, asap rokok, dan udara dingin. Emosi dan stres yang kuat juga dapat memicu serangan asma pada beberapa orang.

Ada juga yang tidak toleran terhadap aroma yang menyengat, jadi pastikan hand sanitizer tersebut bukan penyebab asma.

Selain itu, merokok atau vaping tidak hanya menyebabkan asma, tetapi juga dapat merusak paru-paru dan menekan sistem kekebalan Anda, yang meningkatkan risiko komplikasi serius akibat Covid-19.

6. Gangguan imunitas (sistem imun lemah) akibat transplantasi organ padat

Saat menjalani transplantasi organ padat, Anda biasanya harus minum obat untuk melemahkan sistem kekebalan Anda – jika tidak tubuh Anda akan menyerang jaringan asing.

Meskipun Anda tidak boleh menunda pengobatan yang menyelamatkan nyawa, jenis prosedur ini membuat Anda berisiko tertular virus corona yang parah.

Masalah lain, beberapa perawatan mungkin lebih berbahaya bagi pasien tersebut.

Menurut sebuah studi baru dari University of Michigan, mengobati Covid-19 dengan Hydroxychloroquine Ini dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian sepuluh kali lipat di antara pasien transplantasi, dibandingkan dengan mereka yang tidak menggunakannya.

Baca juga: 7 pertanyaan umum terkait gejala virus Corona

7- Obesitas (BMI 30 atau lebih tinggi)

Memiliki indeks massa tubuh 30 atau lebih tinggi menempatkan pasien pada risiko lebih besar terkena kasus virus corona yang parah.

READ  Virus Corona belum tuntas, China kini menyerang norovirus

Penelitian telah menunjukkan bahwa lebih dari 75 persen pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit kelebihan berat badan atau obesitas, dan dibandingkan dengan teman sebaya dengan BMI sehat, mereka lebih mungkin dirawat di ICU atau meninggal.

8. Penyakit jantung yang serius

Pasien dengan gagal jantung dan penyakit jantung serius lainnya, seperti arteri koroner atau kardiomiopati, berisiko mengembangkan kasus Covid-19 yang kompleks atau parah. Komplikasi penyakit pernafasan Itu bisa memaksa hati untuk bekerja lebih keras.

Virus corona Itu juga dapat menyerang jantung secara langsung, menempatkan pasien pada risiko komplikasi yang lebih besar.

9. Diabetes tipe 2

Orang dengan diabetes tipe 2 memiliki risiko lebih tinggi terkena kasus infeksi Covid-19 yang parah.

Kontrol glukosa yang buruk, yang merupakan ciri khas diabetes, dapat menyebabkan berbagai masalah pada ginjal, jantung, hati, dan sistem saraf.

Dalam sebuah penelitian, pasien dengan diabetes tipe 2 dan infeksi Covid-19 mengalami angka kematian 260 per 100.000, yang berarti dua kali lipat angka kematian untuk diabetisi tipe 1 dan hampir 10 kali lebih tinggi daripada pasien tanpa diabetes.

Baca juga: Vaksin Corona segera tersedia, dan ahli epidemiologi menghubungi Izin Penggunaan Darurat Berbahaya

Ilustrasi pasien infeksi virus corona, pasien Covid-19.Shutterstock / Bordy Umbone Ilustrasi pasien infeksi virus corona, pasien Covid-19.

10. Tekanan darah tinggi atau tekanan darah tinggi

Tekanan darah tinggi, terutama jika tidak ditangani dengan obat-obatan yang tepat dan gaya hidup yang sesuai, dapat membuat seseorang berisiko lebih besar tertular virus Corona dalam kondisi yang parah.

Satu studi menemukan bahwa pasien hipertensi memiliki risiko ganda untuk meninggal akibat Covid-19 dibandingkan mereka yang tidak mengidap penyakit tersebut, dan mereka yang saat ini tidak mengonsumsi obat untuk tekanan darah tinggi menempatkan diri pada risiko lebih besar.

11. Sistem kekebalan yang lemah

Sistem kekebalan yang sehat melawan kuman penyebab penyakit. Tetapi beberapa kondisi dapat melemahkan sistem kekebalan Anda.

Kondisi yang memengaruhi sistem kekebalan Anda dan meningkatkan risiko terkena penyakit serius dari Covid-19 meliputi:
– transplantasi organ
Pengobatan kanker

READ  Dunia harus tahu asal usul Covid-19

Risiko Anda mengembangkan gejala serius dari COVID-19 dapat meningkat jika Anda memiliki kondisi seperti:
Transplantasi sumsum tulang
HIV / AIDS
Penggunaan prednison jangka panjang atau obat serupa yang menekan sistem kekebalan

Jika Anda memiliki sistem kekebalan yang lemah, Anda mungkin perlu mengambil tindakan pencegahan ekstra untuk menghindari virus Corona.

Usahakan untuk rutin berkonsultasi dengan dokter melalui telepon atau video call dan minta apotek untuk mengirimkan obat Anda, agar tidak perlu keluar rumah.

12. Kondisi neurologis, seperti demensia

Menurut Asosiasi Alzheimer, demensia kemungkinan tidak akan meningkatkan risiko Covid-19 itu sendiri.

Akan tetapi, lupa mencuci tangan, tidak memakai masker, dan tidak berpaling dari orang lain membuat Anda berisiko, yang bisa menyebabkan masalah bagi orang dengan penurunan kognitif yang serius.

Baca juga: Deksametason efektif mencegah kematian akibat gejala parah virus corona

13. Penyakit hati

Jaringan parut hati, juga dikenal sebagai sirosis, dapat meningkatkan risiko terkena kasus Covid-19 yang serius.

Virus Corona telah terbukti mempengaruhi hati, bahkan sebuah penelitian menunjukkan peningkatan kematian di antara pasien yang sudah menderita sirosis.

Selain itu, tingkat kematian secara signifikan lebih tinggi pada pasien sirosis dengan Covid-19 dibandingkan dengan mereka yang dirawat di rumah sakit karena infeksi bakteri.

14. Kehamilan

Pasien Covid-19 yang hamil mungkin lebih mungkin mengalami infeksi yang parah, selain komplikasi kehamilan seperti persalinan prematur.

Selain itu, wanita hamil lebih cenderung berada di ujung spektrum yang dramatis, baik menunjukkan sedikit atau tanpa gejala atau bahkan menjadi sakit parah. Terkadang, virus ditemukan ditularkan dari orang tua ke bayi baru lahir.

15. Merokok

Menjadi perokok biasa dapat meningkatkan risiko semua jenis penyakit kardiovaskular, yang dapat membuat Anda berisiko lebih besar tertular infeksi virus Corona.

Merokok telah ditemukan terkait dengan kasus yang lebih buruk daripada Covid-19, tetapi penelitian tetap harus dilakukan untuk secara langsung menghubungkan keduanya.

Baca juga: 4 alasan mengapa merokok meningkatkan risiko kematian akibat Covid-19

Written By
More from Abbud Saeed

Tentang kehidupan seorang wanita – GridPop.ID

Melania Trump menemani suaminya, Donald Trump. GridPop.ID – seperti yang kita ketahui,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *