2 tempat sampah besar diperkirakan akan bertemu malam ini: Okezone techno

dua Sampah besar Luar angkasa Saya berharap untuk bertabrakan satu sama lain. Keduanya dikabarkan dekat satu sama lain dan akan bertemu pada Kamis malam, 16 Oktober sekitar pukul 20.56 EST (00.56 GMT).

Pertemuan itu akan diadakan di ketinggian 616 mil (991 km) di atas Samudra Atlantik Selatan di lepas pantai Antartika. Ini dilaporkan oleh LeoLabs, sebuah perusahaan pelacakan yang berbasis di California, AS.

Baca juga: Peraih Hadiah Nobel bidang Fisika mengungkapkan bahwa lubang hitam memiliki gravitasi yang sangat besar

berdasarkan Kosong, Kamis (15/10/2020), kalkulasi terbaru LeoLabs mengaitkan probabilitas tabrakan lebih dari 10 persen. Angka ini tinggi mengingat massa gabungan benda-benda itu sekitar 6.170 pound (2.800 kg) dan mereka akan bergerak dengan kecepatan relatif 32.900 mph (52.950 km per jam).

LeoLabs menulis di akun Twitter-nya: “Peristiwa ini tetap berisiko sangat tinggi dan kemungkinan besar akan tetap seperti itu selama pendekatan ini terjadi.”

Astronom dan pelacak satelit, Jonathan McDowell, juga telah mengidentifikasi dua objek ini sebagai satelit navigasi Soviet yang tidak valid yang dikenal sebagai Paros atau Cosmos 2004.

Baca juga: Astronom merilis gambar Nebula Karina

Pada bulan Februari 2009, satelit komunikasi operasional Iridium 33 bertabrakan dengan satelit militer Rusia Cosmos 2251 yang telah mati. Tabrakan tersebut mengakibatkan 1.800 potongan puing yang dapat terlacak pada bulan Oktober berikutnya.

Manusia juga dengan sengaja mengeluarkan awan besar dari puing-puing selama tes pemblokiran satelit pada 2007 dan 2019 yang masing-masing dilakukan oleh China dan India.

Peristiwa tabrakan puing potensial ini selanjutnya akan mengancam penerbangan luar angkasa. Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) harus bermanuver menjauh dari potensi tabrakan.

READ  Penelitian terbaru menunjukkan bahwa suhu alam semesta semakin hangat

Komunitas luar angkasa perlu mengembangkan pedoman untuk menangani puing-puing. Pedoman tersebut mencakup persyaratan untuk melepas lambung rudal yang habis segera setelah peluncuran untuk menghindari potensi tabrakan seperti yang akan terjadi malam ini di atas Atlantik Selatan.

Baca juga: Cincin Saturnus mengandung es dan bebatuan

Written By
More from Hamal Hamid

10 Batu Meteorit Termahal Di Dunia

Jakarta, CNN Indonesia – meteor Jatuh di Tabanoli, Sumatera Utara, pada 1...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *