4 Vaksin korona dengan dugaan efektivitas hingga 90 persen di semua halaman

KOMPAS.com – Munculnya jenis baru Coronavirus yang teridentifikasi akhir tahun lalu telah mendorong perusahaan farmasi di berbagai negara untuk berlomba-lomba memproduksi vaksin guna membantu memberantas wabah tersebut.

Vaksin yang aman dan efektif diharapkan segera tersedia, berharap dapat melindungi semua orang dan memperbaiki situasi yang dihancurkan oleh epidemi virus Corona.

Butuh waktu lama untuk mengembangkan vaksin yang efektif dan aman dalam perjalanannya.

Vaksin harus melalui proses uji klinis tiga fase sebelum akhirnya disetujui dan dapat digunakan.

Baca juga: Pelajari tentang 9 kandidat vaksin Coronavirus

Sementara itu, beberapa calon vaksin yang telah dikembangkan sejumlah negara sudah mencapai tahap pengujian akhir dan mengklaim keampuhan 90 persen.

Ada sesuatu?

1. Pfizer Dan BioNTech

Pfizer Inc, bekerja sama dengan perusahaan bioteknologi Jerman BioNTech, mengklaim bahwa kandidat vaksin yang dikembangkannya 95% efektif dan tidak memiliki efek samping yang serius.

melepaskan The New York Times, Data menunjukkan bahwa vaksin melindungi dari Covid-19 ringan dan berat.

Vaksin yang dikembangkan oleh Pfizer dan BioNTech itu disebut BNT162b2, menggunakan m-RNA.

Baca juga: Tentang AstraZeneca yang memasok 100 juta vaksin Corona ke Indonesia

Jerman telah menggunakan teknologi ini sebelumnya untuk mengembangkan vaksin kanker eksperimental.

Uji coba fase kedua dan ketiga digabungkan dan dimulai pada 27 Juli 2020.

Para sukarelawan yang diuji pada saat ini berasal dari berbagai daerah dengan penularan SARS-CoV-2 yang signifikan.

Tinjauan regulasi terhadap Pfizer dan BioNTech diharapkan dilakukan sebelum akhir tahun.

Sedangkan hasil pendahuluan dari Tahap 1 dan Tahap 2 menunjukkan bahwa vaksin tersebut menghasilkan antibodi dan respon sel T yang spesifik untuk SARS-CoV-2.

Baca juga: Simak, berikut 15 makanan yang harus dihindari agar memiliki daya tahan tubuh yang kuat

READ  JSM INDOMARET PROMO CATALOG 23-25 ​​Oktober 2020, minyak goreng murah, nasi jajan, cuma 3 hari

2. Hadits

CJ Gunther / EPA-IF Tanda masuk ke kantor Moderna di Norwood, Massachusetts, AS. Moderna melakukan uji coba vaksin Corona pada manusia pada awal Maret. Foto diambil 25 Februari 2020.

Moderna Inc mengklaim vaksin kandidatnya 94,5 persen efektif, berdasarkan data dari uji klinis fase 3 awal.

“Analisis sementara positif dari fase ketiga penelitian kami memberikan validasi klinis pertama bahwa vaksin tersebut dapat mencegah Covid-19, termasuk penyakit parah,” kata Moderna CEO, mengutip CNBC, 16 November 2020.

Analisis mengevaluasi 95 kasus infeksi Covid-19 yang dikonfirmasi di antara 30.000 peserta uji coba.

Sebanyak 90 kasus diamati pada kelompok plasebo, dibandingkan dengan 5 kasus pada kelompok yang menerima dua dosis vaksin.

Baca juga: 5 hal yang perlu Anda ketahui tentang OTG pada Covid-19

Selain itu, Moderna mengatakan tidak ada masalah keamanan besar dengan vaksin tersebut.

Secara umum, vaksin aman dengan efek samping ringan atau sedang yang dapat ditoleransi.

Efek sampingnya meliputi nyeri di tempat suntikan, kelelahan, nyeri otot, dan sakit kepala.

Perlu dicatat bahwa perusahaan bioteknologi yang berbasis di Massachusetts bekerja sama dengan National Institutes of Health untuk mengembangkan vaksin untuk korona yang disebut mRNA-1273.

Vaksin didasarkan pada penyuntikan bagian dari materi genetik virus, mRNA, ke dalam sel manusia.

Baca juga: Vaksinasi ditunda pada bulan Desember, ini update dari uji klinis vaksin di Bandung

Seorang peneliti bekerja di sebuah laboratorium di Aesthetic Research Institute selama proses pengujian dan produksi vaksin Coronavirus di Moskow, Rusia, pada 6 Agustus 2020. Rusia mengklaim sebagai negara pertama yang memproduksi vaksin virus Corona, bernama Sputnik V.Reksa Dana / Buletin Investasi Langsung Rusia melalui Reuters Seorang peneliti bekerja di sebuah laboratorium di Aesthetic Research Institute selama proses pengujian dan produksi vaksin Coronavirus di Moskow, Rusia, pada 6 Agustus 2020. Rusia mengklaim sebagai negara pertama yang memproduksi vaksin virus Corona, bernama Sputnik V.

Vaksin Sputnik V Rusia, yang dikembangkan oleh Aesthetic Center, juga mengklaim keefektifan vaksin itu setinggi 92 persen.

READ  Pasar yakin bahwa epidemi akan segera berakhir, Dow telah dibuka dengan warna hijau

Vaksin tersebut terbukti efektif di antara sekelompok sukarelawan yang merupakan bagian dari uji coba Tahap 3.

Namun, laporan awal tentang efektivitas vaksin Sputnik V tidak dipublikasikan dalam jurnal medis yang ditinjau sejawat.

Baca juga: Ketika Rusia mulai memproduksi gelombang pertama Corona Sputnik V …

Sebagai informasi tambahan, Rusia adalah negara pertama yang mendaftar dan menyetujui Vaksin virus Corona.

Jamali mengembangkan vaksin virus vektor dengan menggunakan versi adenovirus yang dilemahkan yang menyebabkan flu biasa menyebabkan lonjakan protein virus SARS-CoV-2 ke dalam tubuh.

Vaksin ini menggunakan dua jenis adenovirus, dengan suntikan kedua diberikan 21 hari kemudian untuk meningkatkan respons kekebalan.

Baca juga: Vaksin Sputnik 5 Anti Virus Corona dari Rusia, Bagaimana Cara Kerjanya?

Paket vaksin percontohan untuk Covid-19 di Laboratorium Kontrol Kualitas Sinovac Biotech, Beijing, Cina. Foto diambil pada 29 April 2020. AFP / NICOLAS ASFOURI Paket vaksin percontohan untuk Covid-19 di Laboratorium Kontrol Kualitas Sinovac Biotech, Beijing, Cina. Foto diambil pada 29 April 2020.

Vaksin virus Corona Uji coba yang dikembangkan oleh Sinovac Biotech, CoronaVac, memicu respons imun yang cepat tetapi menghasilkan tingkat antibodi yang lebih rendah daripada orang yang telah pulih dari penyakit Covid-19.

Al-Jazeera melaporkan, 18 November 2020, para peneliti menyatakan bahwa vaksin CoronaVac memberikan perlindungan yang memadai.

CoronaVac dan empat vaksin eksperimental lainnya yang dikembangkan di China saat ini sedang dalam tahap akhir uji coba untuk menentukan keefektifannya dalam mencegah Covid-19.

“Hasil kami menunjukkan bahwa CoronaVac mampu memicu respons antibodi yang cepat dalam empat minggu setelah imunisasi dengan memberikan dua dosis vaksin pada interval 14 hari,” kata Zhu Fengcai dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Provinsi Jiangsu di Nanjing.

Dia melanjutkan, “Kami percaya bahwa ini membuat vaksin cocok untuk penggunaan darurat selama penyebaran epidemi.”

READ  Lucy Ping, kandidat terkaya dunia, yang berhasil berkat IPO Alibaba

Baca juga: Vaksin Sinovac Optimistic Corona Virus siap pada awal tahun 2021

Written By
More from Hamal Hamid

Seekor burung dengan dua jenis kelamin yang langka ditemukan di Amerika: Okezone techno

anggota Perburuan hidup burung Sangat jarang di hutan Pennsylvania, di Amerika Serikat....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *