Alam dan Radwan menghubungkan Pakistan satu sama lain setelah serangan Selandia Baru

Fouad Alam dan Muhammad Radwan sedang menunggangi peruntungan saat mereka menahan Pakistan dalam ujian pertama mereka melawan Selandia Baru saat makan siang pada hari terakhir di Mount Maunganui pada hari Rabu.

Dengan dua kursi tersisa, Pakistan adalah 137 untuk empat dengan Bendera 48 dan Radwan 20.

Selandia Baru membutuhkan enam gawang lagi untuk menang sementara Pakistan, yang masih terpaut 236 poin dari gol 373 poin yang tidak realistis, berjuang untuk menyelamatkan penyama kedudukan.

Hari dimulai dengan menjanjikan bagi Selandia Baru ketika Trent Bolt membujuk Ali untuk mendorong hanya sehingga bola dibelokkan, meraih keunggulan dan penjaga gawang PJ Watling menyelesaikan pemecatan.

Azhar Ali pergi selama 38 detik di pagi hari dan Pakistan 75 untuk empat detik.

Namun, ini adalah satu-satunya kesuksesan Selandia Baru dengan tambahan Alam dan Radwan 66 serta peluang.

Seorang ilmuwan memotong bola tidak jauh dari Henry Nichols di kaki pendeknya, upaya untuk mendorong yang jauh dari Tom Latham tergeletak di alur, dan salah satu sarung tangan jatuh dari jarak dekat dari ring.

Radwan memblokir pengiriman Kyle Jamison yang telah bangkit kembali, memukul lengannya dan memelintir sehelai rambut menjauh dari batang tubuh.

Kapten Pakistan Radwan juga akan mengingat debut TEST-nya, yang terakhir kali Pakistan bermain di Selandia Baru empat tahun lalu.

Tes kedua di Hamilton ketika para turis 158 banding satu dalam teh pada hari kelima dan kehilangan sembilan gawang di sesi terakhir untuk menyerahkan kemenangan Selandia Baru.

Lihat / jah

READ  El Shaarawy bersinar dan Zouri menang 6-0

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *