Amerika Serikat dan Inggris Raya memenangkan Hadiah Nobel untuk Kedokteran karena menemukan virus hepatitis C.

Stockholm, Investor. Peneliti medis dari Amerika Serikat (Amerika Serikat) Harvey Alter, Charles Rice dan peneliti Inggris Michael Hutton memenangkan Hadiah Nobel di bidang Kedokteran pada Senin (5/10) untuk penemuan virus hepatitis C, dan Komite Nobel mengatakan bahwa ketiganya membuka jalan untuk mengobati penyakit tersebut.

Ketiga cendekiawan tersebut telah dihormati atas kontribusinya yang mengatur arah dalam perang melawan hepatitis yang ditularkan melalui darah. “Ini adalah salah satu masalah kesehatan global yang menyebabkan sirosis dan kanker hati pada orang-orang di seluruh dunia,” kata Komite Nobel mengutip juri Hadiah Nobel. Agen Pers Prancis.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan ada sekitar 70 juta infeksi hepatitis C di seluruh dunia, menyebabkan sekitar 400.000 kematian setiap tahun. Ini ditandai dengan nafsu makan yang buruk, muntah, kelelahan dan penyakit kuning.

Berkat penemuan ketiganya, tes darah yang sangat sensitif untuk virus sekarang tersedia. Komite Nobel mengatakan, penemuan ini pada dasarnya menghilangkan hepatitis setelah transfusi darah di banyak belahan dunia, dan meningkatkan kesehatan secara global.

Temuan mereka memungkinkan pengembangan cepat obat antivirus yang menargetkan hepatitis C. Komite Hadiah Nobel mengatakan: “Untuk pertama kalinya dalam sejarah, penyakit ini sekarang dapat disembuhkan, yang meningkatkan harapan untuk menghilangkan virus hepatitis C dari populasi dunia.”

Dia bilang modifikasi (85 tahun) Radio Swedia, Kaget sendiri menerima telepon pagi dari panitia. Saya akui bahwa panggilan telepon itu sangat membingungkan.

“Saya bahkan tidak menyadari bahwa ini adalah hari di mana Hadiah Nobel akan diberikan. Dia mengatakan kepada Yayasan Nobel,” Sungguh menakjubkan melihat begitu banyak orang yang disembuhkan. “

Pada awal penelitian ketiga peneliti, penemuan virus hepatitis A dan B merupakan langkah maju yang penting, tetapi sebagian besar kasus hepatitis yang ditularkan melalui darah tetap tidak dapat dijelaskan. Sebelumnya, hepatitis B ditemukan dianugerahi Hadiah Nobel di bidang Kedokteran pada tahun 1976.

READ  Gary Neville takut Sir Alex Ferguson akan mengatakan kepadanya "dia berbicara omong kosong" tentang klaim Manchester United

Penemuan virus hepatitis C mengungkap penyebab sisa kasus hepatitis kronis. Komite Nobel berkata: “Menciptakan kemungkinan tes darah baru dan obat-obatan yang telah menyelamatkan jutaan nyawa.”

Alter diberi penghargaan atas karya perintisnya dalam mempelajari kejadian hepatitis pada pasien yang menerima transfusi darah, dan untuk mengidentifikasi penyakit mereka bukan hepatitis A atau B. Houghton mengembangkan karya Alter untuk mengisolasi urutan genetik virus baru.

Rice, 68, memecahkan misteri menggunakan rekayasa genetika dan membuktikan bahwa itu adalah strain baru, hepatitis C, yang menginfeksi pasien. Ketiganya akan berpartisipasi dalam hadiah 10 juta kronor Swedia (sekitar 1,1 juta dolar AS).

Pada 2013, Houghton dilaporkan telah menolak Penghargaan Gairdner Internasional Kanada. Alasannya adalah bahwa kolaborator utama yang bekerja dengannya di kelompok obat Chiron Corp tidak dimasukkan.

Hutton, Alter, dan Rice dijadwalkan menerima hadiah dari Raja Carl XVI Gustaf pada upacara resmi di Stockholm, Swedia pada 10 Desember 2020. Namun, perayaan tatap muka tahun ini telah dibatalkan karena pandemi dan diganti dengan gala televisi yang menampilkan pemenang penghargaan di negara asal mereka. .

Editor: Amanda Amalia senang ([email protected])

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *