Amerika Serikat mendesak Vietnam untuk membebaskan jurnalis yang dihukum | Voice of America

Amerika Serikat meminta Vietnam untuk membebaskan semua orang yang “ditahan secara tidak adil” dan mengizinkan individu “untuk mengekspresikan pandangan mereka secara bebas, tanpa takut akan pembalasan,” menurut juru bicara Deputi Departemen Luar Negeri Cal Brown.

Pernyataan Kamis muncul setelah Vietnam menjatuhkan “hukuman berat” dalam persidangan cepat Selasa di Kota Ho Chi Minh terhadap tiga anggota Asosiasi Jurnalis Independen (IJAV). Pham Chi-dong dijatuhi hukuman 15 tahun penjara, dan Nguyen Tung Thuy serta Lee Huo Minh Tuan masing-masing dijatuhi hukuman 11 tahun penjara.

Brown mengatakan Amerika Serikat mendesak pemerintah untuk “memastikan bahwa tindakannya sesuai dengan ketentuan hak asasi manusia dari Konstitusi Vietnam dan kewajiban serta komitmen internasionalnya.”

Menurut putusan pengadilan, Pham, 54, seorang penulis terkemuka, anggota pendiri dan presiden Federasi Jurnalis Internasional, dan pejuang militer veteran Nguyen, 69, dan Lee yang lebih muda “telah melakukan kontak rutin dengan lawan rezim” sebelum penangkapan mereka pada 2019 dan 2020.

Putusan pengadilan menyatakan bahwa perilaku ketiganya merupakan “bahaya bagi masyarakat … menyebabkan pemisahan persatuan sosial dan rakyat.”

Dalam beberapa bulan terakhir, pemerintah Vietnam telah meningkatkan tindakan kerasnya terhadap perbedaan pendapat, menangkap banyak pengkritiknya.

READ  Inggris kirim kapal perang terkuat ke Asia, mau serang China?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *