Biden berencana membangun koalisi besar untuk menghadapi China. Ini tidak akan mudah.

Dengan meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dan China di banyak bidang, Presiden terpilih Joe Biden akan menjabat dengan tujuan menyelaraskan demokrasi Barat untuk menekan Beijing dalam skala besar, yang merupakan pelepasan yang jelas dari Pendekatan Presiden Trump untuk bertindak sendiri.

Presiden China Xi Jinping berpikiran sama sebagai langkah maju, menciptakan persaingan terbuka untuk kepemimpinan global. Dia sibuk dalam beberapa tahun terakhir mencoba memikat sekutu tradisional Amerika Serikat ke dalam orbit ekonomi China.

Langkah-langkah Washington dan Beijing minggu ini memaksa China menjadi prioritas utama Biden. Setelah menjabat, dia perlu menentukan apakah akan membatalkan tindakan administrasi Trump baru-baru ini. Mereka termasuk menghapus perusahaan telekomunikasi China dari Bursa Efek New York, melarang transaksi dengan aplikasi yang terhubung ke China, termasuk platform pembayaran Alipay, dan memasukkan produsen chip komputer terbesar di China dan lainnya ke dalam daftar hitam.

Dia juga perlu mengukur betapa sulitnya menekan Beijing atas tindakan keras yang meluas terhadap kebebasan sipil di Hong Kong.

Penasihat utama Biden yang diwawancarai selama dan setelah kampanye kepresidenan mengatakan inti dari kebijakan Biden terhadap China adalah apa yang dia sebut KTT Demokrasi yang akan berusaha untuk menciptakan alternatif yang jelas untuk pemerintahan otoriter Beijing. Amerika Serikat juga akan mencoba mengorganisir kelompok-kelompok kecil negara demokrasi untuk menangani masalah-masalah spesifik seperti komunikasi canggih dan kecerdasan buatan.

READ  Ribuan foto telanjang selir raja Thailand telah bocor, mengklaim balas dendam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *