Bukan Senjata Api, China Ungkap Pakai Senjata Laser untuk Kalahkan Tentara India di Perang Perbatasan, Disebut Bisa Muntah, Ini Penjelasannya! – Semua halaman

Susuk – Berita mengejutkan datang dari perselisihan yang sedang berlangsung antara China dan India baru-baru ini.

Beberapa media asing bahkan mengungkapkan, ketika terjadi kerusuhan antar penjaga perbatasan beberapa waktu lalu, terjadi hal-hal aneh.

Tentara Tiongkok Rumor penggunaan senjata termasuk dalam kategori senjata canggih.

Kabar tersebut diunggah oleh beberapa kantor media internasional besar, salah satunya waktu Dan Orang Australia.

Baca juga: Sulit! Pembom nuklir USAF B-1B Lancer mengarahkan pelatihan Labrak militer Tiongkok

Beberapa dari media tersebut mengungkapkan bahwa militer Tiongkok menggunakan senjata laser.

Akibatnya, banyak tentara India yang dikabarkan pernah mengalami sakit dan muntah saat berinteraksi dengan tentara Tiongkok.

Namun, kabar yang telah beredar itu segera mendapat penolakan langsung dari pihak India.

Melalui Twitter di IndonesiaNew Delhi menggambarkan dua media yang menyebutkan, waktu Dan Orang Australia, Seperti Berita palsu.

Baca juga: Saya menunjukkan! China menggunakan senjata microwave untuk “memasak” pasukan India, tentara Bollywood muntah dan tidak tahan “dalam bentrokan

Tentara India, yang mengerahkan pasukannya di wilayah perbatasan, langsung mengkonfirmasi apa yang diberitakan oleh beberapa kantor berita.

Menurut mereka, tidak ada bukti penggunaan senjata microwave.

Sebab, menurut Angkatan Darat India, kejadian di perbatasan itu tidak seperti yang diberitakan.

Saluran TV lokal NDTV Bahkan mengutip seorang pejabat militer yang menyatakan bahwa penggunaan senjata laser oleh China tidak tepat.

Baca juga: Di dekat Indonesia, Perang Dunia III dimulai dengan pertempuran Tiongkok melawan Amerika Serikat di Laut Cina Selatan, dan disarankan agar negara-negara di sekitar kawasan itu bersiap-siap.

“Berita itu hanyalah salah satu bentuk perang saraf yang menyakitkan dan menyedihkan dari China,” kata pejabat itu seperti dikutip. Rusia hari iniRabu (19/11/2020).

READ  Mengapa Departemen Kehakiman AS seumur hidup? Semua halaman

Keraguan tentang penggunaan senjata masa depan dimulai oleh seorang ahli studi internasional bernama Jin Kanrong.

Canrong awalnya menyebutkan senjata laser itu kepada siswa yang dia ajar.

Bahkan, dia mengklaim bahwa pada 29 Agustus, ketika terjadi pertempuran di perbatasan di Ladakh, pegunungan Himalaya digunakan.

Baca juga: Indonesia harus waspada, dan anak buah Joe Biden berjanji untuk memulai Perang Laut Cina Selatan dengan menenggelamkan semua kapal Cina di daerah itu!

Namun, menurut Jin, seorang profesor di Universitas Renmin, tentara musuh diusir dengan senjata yang “bisa memasak mereka hidup-hidup”.

“Dalam 15 menit, penghuni puncak bukit itu muntah-muntah. Mereka tidak bisa beraksi dan kabur. Begitulah cara kami menggantikan mereka.

Menurut Jin, senjata itu sangat berbahaya karena awalnya memanaskan milidetik air seperti peralatan dapur dan menyasar air di bawah kulit target.

Ini juga dapat meningkatkan rasa sakit yang akan dialami target.

Baca juga: China sedang membangun sistem pertempuran baru untuk memenangkan perang

Apalagi senjata ini bisa digunakan dengan jarak sekitar 1 km.

Jin kemudian memuji pasukan Tiongkok karena telah menggunakan gelombang mikro yang “indah” untuk mengalahkan India, tanpa harus melanggar penggunaan senjata.

Dia melanjutkan, mengutip surat harianSelasa (17/11/2020), Beijing menggunakannya karena menghadapi pasukan khusus dari Tibet yang berpihak pada India.

Apalagi, larangan penggunaan senjata api telah ditandatangani kedua belah pihak.

Baca juga: Joe Biden belum secara resmi menjadi Presiden Amerika Serikat, segera mengibarkan bendera perang melawan Cina melawan Jepang, itulah sebabnya!

Mendengar kabar tersebut, Amerika Serikat mengatakan bahwa China adalah negara pertama yang berani menggunakan senjata tersebut secara langsung untuk melawan musuh.

WB-1, senjata laser yang diumumkan oleh militer Tiongkok dan diperkenalkan pada tahun 2014.

READ  Azerbaijan menembak jatuh 5 drone Armenia untuk memperluas wilayahnya

Pembuatan senjata ini diyakini telah digunakan untuk mendukung axolotl.

Baca juga: Ancaman Perang Dunia III runtuh, dan China dikabarkan meluncurkan senjata baru yang bisa melacak radar musuh dan mengubah perang

Tuduhan tentang apa yang digambarkan Jin muncul di tengah ketegangan antara China dan India atas sengketa regional di Dach.

Kedua kekuatan nuklir itu telah mengerahkan ribuan personel sejak bentrokan menggunakan peralatan abad pertengahan pada bulan Juni.


Written By
More from Abbud Saeed

Dunia harus tahu asal usul Covid-19

Canberra, KOMPAS.com – Menteri pertama Australia Scott Morrison Dia mengatakan pada Sabtu...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *