Buronan 20 Tahun Akhirnya Tertangkap di Indonesia – Ekspatriat Indonesia

Buronan 20 Tahun Akhirnya Tertangkap di Indonesia – Ekspatriat Indonesia

Pihak berwenang Prancis menangkap Thierry Askillion di Indonesia setelah 20 tahun buron.

Dia ditangkap setelah sebuah kapal tenggelam Oktober lalu.

Thierry Askion adalah terdakwa dalam kasus pembunuhan ganda dua pemilik restoran Prancis di Guatemala. Dia dijatuhi hukuman in absentia penjara seumur hidup.

Menurut News-in 24, Ascione ditangkap setelah kapalnya rusak akibat badai. Pelariannya berakhir di Kepulauan Talud, Indonesia.

Pria berusia 62 tahun itu dan rekan senegaranya harus berlabuh pada 3 Oktober 2021 di Kepulauan Taloud dan mencari bantuan untuk memperbaiki sekunar mereka. Kemudian polisi datang ke kapal dan menemukan buronan tanpa paspor.

Kedua pria itu ditangkap dan dibawa ke pihak imigrasi. Mereka kini berada di kota Manado, Sulawesi Utara.

Novli TN Momongan, Petugas Imigrasi at Kepulauan SangeeDan mengkonfirmasi penangkapan Prancis. Dia mengatakan para buronan berusaha menyembunyikan identitas mereka dengan mengklaim bahwa paspor mereka telah dicuri di Filipina.

Kedutaan Besar Prancis telah mengeluarkan permintaan bantuan hukum untuk menangkap Thierry Askillion, yang ada dalam Daftar Merah INTERPOL sehubungan dengan kasus pembunuhan., ” kata pejabat itu.

Dihukum pada tahun 2001

Thierry Askion dijatuhi hukuman penjara seumur hidup pada tahun 2001 di Prancis. Dia diyakini berada di balik pembunuhan beberapa pemilik restoran Prancis, Bernard dan Antoinette Peraud, di Guatemala pada Desember 1991.

Dia melarikan diri dengan cepat setelah kejahatan itu. Ascione ditangkap di Bandara Roissy di Paris pada tahun 1995. Dia kemudian dibebaskan bersyarat pada tahun 2000 tetapi menghilang enam bulan sebelum persidangannya dimulai. Pengadilan Kriminal Paris menghukumnya in absentia penjara seumur hidup.

Sejak itu, ia telah tinggal di beberapa negara, yang terakhir adalah Filipina. Dia mencoba berlayar ke Kaledonia Baru untuk perawatan medis, tetapi hidupnya selama dua dekade dalam pelarian berakhir di Indonesia.

Sebelum ditangkap dalam kasus pembunuhan, Thierry Asción dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara pada tahun 1983. Dia dibebaskan pada tahun 1989 dan kemudian pergi ke Amerika Latin, bepergian di Venezuela, Panama, Kolombia, dan Brasil.

Kemudian dia pergi ke Guatemala pada musim gugur 1991. Dia bekerja sebentar dengan junta, menjual truk di Guatemala.

Di sanalah dia mengenal Jean-Philippe Bernard, tersangka utama dalam pembunuhan ganda, yang dia temui di restoran yang terakhir. Bernard Piero dan istrinya sering makan malam bersamanya.

Ascione meninggalkan Guatemala City, setelah pembunuhan ganda pada Januari 1992. Dia pergi ke Miami.

Sebelumnya, Ascione mengosongkan rekening bank para korban, lalu berangkat ke Asia. Kemudian dia beberapa kali mengubah identitasnya dengan mencuri paspor turis.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

MEDIABOGOR.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Media Bogor