D614G, Mutasi Covid-19 Ditemukan di Malaysia. Ini Kata Ahli

TRIBUNJOGJA.COM, KUALA LUMPUR – Meskipun penemuan variasi “super spreader” dari Covid-19 di Malaysia memprihatinkan, para ahli percaya bahwa belum ada alasan untuk membunyikan alarm.

Mereka percaya bahwa kemampuan pihak berwenang untuk mengelola situasi, ditambah dengan kepatuhan publik secara keseluruhan terhadap prosedur operasi standar (SOP) yang berlaku, akan membantu mengarahkan Malaysia ke perairan yang lebih tenang.

Kementerian Kesehatan kemarin memastikan telah mendeteksi mutasi Covid-19 tipe D614G dalam tes kultur sampel yang diambil dari tiga kasus yang terkait dengan cluster Sivagangga dan satu dari Cluster Ulu Tiram.

Varian D614G telah mendapatkan reputasi yang berbeda karena dilaporkan 10 kali lebih mungkin untuk menginfeksi individu lain dan lebih mudah disebarkan oleh individu “penyebar tremendous”, dibandingkan dengan varian D614 sebelumnya.

Profesor Datuk Dr Awang Bulgiba Awang Mahmud, seorang ahli epidemiologi dari Universiti Malaya, mengatakan belum dapat dibuktikan bahwa keberadaan varian mutan D614G akan mempengaruhi tingkat keparahan Covid-19 di Malaysia.

Dia percaya hal itu seharusnya tidak berpengaruh banyak pada tindakan kesehatan masyarakat untuk saat ini.

“Ini karena langkah-langkah kesehatan masyarakat yang sama berlaku efektif untuk varian D614 sebelumnya dan G614 saat ini,” katanya dikutip TribunJogja.com dari New Strait Situations.

Turunan Covid-19 asli di China dijuluki D614, sedangkan versi mutasi yang ditemukan di Inggris, Italia, dan Amerika Utara pada Mei disebut G614.

Seorang staf AirAsia mengenakan pelindung wajah, masker dan sarung tangan di konter test-in di Bandara Internasional Kuala Lumpur 2 di Sepang pada tanggal 29 April 2020. AirAsia memulai kembali operasi penerbangan domestik di Malaysia pada tanggal 29 April, sementara pemerintah mempertahankan pembatasan Perintah Kontrol Gerakan yang membatasi kegiatan orang sebagai langkah untuk memerangi penyebaran coronavirus novel COVID-19. (Mohd RASFAN / AFP)

Varian G614, kata Dr Awang Bulgiba, telah menjadi varian dominan di beberapa negara.

“Telah dilaporkan bahwa varian G614 sekarang menyumbang 70 persen dari virus Covid-19 yang dipelajari.”

More from Shakeel Mohiuddin

Samsung Galaxy A72 akan memiliki 5 kamera dan fitur utama

Merdeka.com – Tahun depan, Samsung berencana merilis Samsung Galaxy A72. Ini adalah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *