Dapat Dukungan AS, 45 Tahun Lalu Soeharto Lancarkan Invansi ke Timor Leste, Ternyata Ketakutan akan Hal Ini yang Jadi Alasannya

Sosok.ID – Setelah beratus-ratus tahun dijajah Portugis, di masa lalu Timor Leste hanya memiliki sedikit waktu untuk bernapas lega.

Deklarasi Timor Leste sebagai Republik Demokratik Timor Leste yang dideklarasikan Fretlin hanya bertahan sementara.

Pasalnya, tak lama setelah deklarasi kemerdakaan itu, giliran Indonesia datang menginvansi Bumi Lorosae.

Invansi Indonesia ke Timor Leste itu dikenal sebagai operasi Seroja, dimulai tanggal 7 Desember 1975.

Baca Juga: Sadar Terus-terusan Dikadali Australia, Timor Leste Berencana Batalkan Perjanjian yang Bisa Bikin Australia Merugi, Negara yang Awalnya Teman Tak Disangka Mensuknya Diam-diam

Operasi seroja ini terjadi di era pemerintahan Presiden Soeharto.

Dalam peristiwa itu, sekitar 100.000–180.000 tentara dan warga sipil diperkirakan telah terbunuh atau mati kelaparan.

Berbulan-bulan militer Indonesia menghadapi perlawanan dari Timor Leste yang saat itu dipimpin Fretlin, sebelum akhirnya wilayah ini menjadi bagian dari negara Indonesia sebagai provinsi Timor Timur.

Lalu, apa alasan Presiden Soeharto sehingga mati-matian melancarkan invansi yang memakan ratusan ribu nyawa tersebut?

HALAMAN SELANJUTNYA>>>


READ  Rekor Kasus Corona dalam Sehari di India Belum Terhenti
Written By
More from Abbud Saeed

Menangi Pemilihan Ketua Partai, Yoshihide Suga Bakal Jadi PM Jepang Halaman all

TOKYO, KOMPAS.com – Yoshihide Suga memenangi pemilihan ketua LDP, partai berkuasa di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *