Empat Film Indonesia Yang Harus Anda Tonton Sekarang – Hiburan

Saat saya menulis ini, saya menyadari bahwa banyak film di bioskop yang mengandung narasi kuat tentang perempuan. Awal bulan ini, saya terpilih mengikuti Kursus Pemrograman Film yang diselenggarakan oleh Kineforum untuk Sinema Alternatif dan Dewan Kesenian Jakarta. Dalam lokakarya, saya belajar bahwa penting untuk menyoroti film yang dirayakan karena temanya yang menarik.

Programmer biasanya mensponsori film untuk festival. Karena saya tidak berafiliasi dengan festival atau perkumpulan film mana pun, saya memutuskan untuk mensponsori film-film Indonesia yang tidak boleh Anda lewatkan bulan ini. Semua fokus pada wanita.

1. Gratis

Jika Anda pernah bertanya-tanya apa artinya menjadi seorang wanita atau ingin tahu tentang stereotip feminitas dan maskulinitas, film ini akan membawa Anda ke meditasi yang lebih dalam. Semua protagonis film adalah wanita, kecuali Jojo (diperankan oleh Paim Wong dan Pascara). Wanita menghadapi pelecehan, dirongrong, dan menghadapi stereotip tersembunyi. Sementara itu, Jojo yang kerap berperan sebagai puncak dari guyonan atau pria bahagia di grupnya mengungkap wahyu tersebut dengan mempertanyakan kejantanan dan seksualitasnya. Pada akhirnya, busur karakter membuat film ini sangat menarik. Gratis Film tersebut sudah tayang di bioskop selama tiga minggu, jadi minggu ini mungkin kesempatan terakhir Anda untuk melihatnya di layar lebar.

2. Wanita neraka

Film horor / berdarah klasik yang dibuat oleh Goku Anwar dan diproduksi oleh orang-orang di belakangnya Budak Iblis (2017) dan Meratap (2016), di permukaan, film tersebut mungkin tampak lucu dan menyenangkan. Fokus pada wanita dan kekuasaan, Wanita neraka Ia berpendapat sulit menjadi wanita di era pasca-kebenaran seperti sekarang.

Nee Messney (Christine Hakim) dan protagonis Maya (Tara Basrow) mewujudkan keharusan moral ini. Sebagai perempuan, sangat sulit untuk didengar, kecuali jika laki-laki berbicara atas nama mereka. Menonton film ini mengingatkan saya pada perjuangan politisi Tsamara Amany di mana orang terus-menerus mempertanyakan karakternya, hanya karena dia seorang wanita muda. Karakter pendukung lain dalam film tersebut, Ratih (Asmara Abigail), menghadapi masalah yang sama. Sebagai perempuan, sangat sulit untuk hidup di desanya. Goku Anwar berhasil menulis karakter ini dan memilih Asmara untuk peran tersebut. Sementara Kristen Hakim dan Marisa Anita memberikan penampilan yang luar biasa, karakter Asmara Abigail-lah yang menggambarkan harapan dalam film tersebut.

READ  Mel C merefleksikan perjuangan depresi saat dia memberi tahu penggemar untuk "jangan pernah merasa malu" tentang kesehatan mental

Jika Anda masih bertanya-tanya mengapa Anda harus menonton film tersebut, ingatlah bahwa ini adalah film horor pertama Kristen Sage dalam 40 tahun bekerja untuk aktris terkenal itu.

3. Suzy Susanti: Saya suka semua orang

Direncanakan akan dirilis pada hari Kamis, film ini adalah kisah nyata tentang orang Indonesia Tionghoa yang mewakili Indonesia di Olimpiade selama kerusuhan 1998. Sejarah mungkin memberi tahu kita fakta-faktanya, tetapi film ini memberikan konteks untuk salah satu momen terpenting di negara kita. Ini film tentang Susi Susanti, tapi juga film tentang Indonesia yang masih relevan hingga saat ini.

4. Cinta untuk dijual 2

Sejujurnya, saya skeptis dengan bagian kedua Senang menjual, Di samping poster yang menunjukkan peran wanita yang dipertanyakan dalam keluarga.

Tapi Cinta untuk dijual 2 Dia mungkin membawa sesuatu yang berbeda ke meja. Gading Marten memainkan peran utama sebagai Richard di film pertama. Kini, protagonis laki-laki Icahn diperankan oleh Adipati Dolken, meski berhadapan dengan tokoh perempuan yang sama, Arini (Della Dartyan). Apa yang bisa saya kumpulkan dari trailer dan teasernya adalah bahwa taruhannya lebih tinggi untuk Icahn karena dia memiliki wanita dominan yang memaksanya untuk menikah, sementara mungkin masih menunjukkan kepada saya dalam kekacauannya sendiri yang telah dicari Richard.

Film ini sangat menarik bagi saya karena memiliki kemungkinan untuk menunjukkan dimensi yang tidak diketahui kepada saya. Meskipun, tentu saja, ini hanya akan berhasil jika sutradara Andy Bakhtiar Youssef berhasil mengungkap Arne dan mengapa dia mengerjakan situs kencan di Love, Inc.

Film ini akan dirilis pada 31 Oktober. (wng)

***

Penulis adalah pemenang penghargaan Oscar Indonesia. Dia saat ini menulis satu karya per hari selama satu tahun, terinspirasi oleh Julie Powell dalam The Julie / Julia Project. Saksikan dia berbicara tentang film di akun Instagram @ mardian.reza miliknya

Penafian: Pendapat yang dikemukakan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan posisi resmi The Jakarta Post.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *