Habitat yang bertahan selama perjalanan sejarah planet

  • Paul Rincon
  • Editor Berita BBC

menjelaskan,

Hasil ini berasal dari data yang dikumpulkan oleh pesawat luar angkasa Mars Express

Tiga danau bawah tanah ditemukan di dekat kutub selatan planet.

Air sangat penting bagi makhluk hidup sehingga akan menarik bagi para peneliti untuk menemukan danau di satu planet untuk mempelajari kemungkinan adanya kehidupan di tempat lain di tata surya.

Namun, danau ini juga sangat asin sehingga dapat membahayakan kelangsungan hidup semua jenis mikroba.

Miliaran tahun yang lalu air mengalir ke sungai dan danau di Mars. Namun karena atmosfer telah hilang, air yang mengalir tidak dapat lagi bertahan di permukaan.

Namun, masalahnya berbeda saat danau ini berada di bawah tanah.

Tentang sungai bawah tanah, penulis mengatakan d. “Ini seperti badan air yang ada di masa lalu,” kata Roberto Urosi dari Institut Astrofisika Nasional Italia di Bologna kepada BBC News.

“Tentu saja, itu berarti Anda memiliki habitat, atau sesuatu seperti habitat … yang bertahan sepanjang sejarah planet ini.”

“Ketika Mars mengalami bencana iklim dan berubah dari planet yang relatif hangat – meskipun tidak jelas seberapa hangatnya – ke hamparan es beku yang luas, ada tempat di mana kehidupan dapat beradaptasi dan bertahan hidup.”

Penemuan terbaru dilakukan dengan menggunakan data dari radar pada pesawat ruang angkasa Badan Antariksa Eropa (ESA) Mars Express, yang telah mengorbit di planet merah itu sejak Desember 2003.

menjelaskan,

Danau utama (tengah) dikelilingi oleh danau-danau kecil.

Pada 2018, para peneliti menggunakan data dari radar Mars untuk melaporkan tanda-tanda danau seluas 20 kilometer di bawah lapisan kutub selatan Mars, lapisan es dan abu yang tebal.

Namun, hasil ini didasarkan pada 29 kelompok kontrol MARSES dari tahun 2012 hingga 2015.

Sekarang, pada 2018, tim yang terdiri dari beberapa ilmuwan memeriksa dan menganalisis kumpulan data yang lebih besar dari 134 profil radar yang dikumpulkan dari 2010 hingga 2019.

“Kami tidak hanya mengonfirmasi lokasi, jangkauan, dan kekuatan reflektor dari studi 2018, tetapi kami juga menemukan tiga wilayah baru,” kata Elena Bettinelli dari University of Rome Tree di Italia.

“Danau utama dikelilingi oleh danau kecil berisi cairan, tetapi karena karakteristik teknis radar dan jarak dari permukaan Mars, kami tidak dapat menyimpulkan apakah keduanya terkait.”

Tim peneliti meminjam teknik yang umum digunakan untuk mempelajari danau subglasial di Antartika, Kanada, dan Greenland untuk mengadaptasi metode ini untuk menganalisis data di Mars.

Pada kedalaman ini, tidak cukup panas untuk mencairkan es. Jadi para peneliti percaya itu mengandung konsentrasi tinggi air garam. Garam kimiawi ini (sebagai kebalikan dari garam bubuk) dapat sangat mengurangi titik beku air.

Memang, eksperimen terbaru muncul Air yang mengandung larutan garam magnesium dan kalsium perklorat (senyawa kimia yang mengandung klorin yang terikat pada empat atom oksigen) dapat tetap cair meskipun suhunya mencapai -123 ° C.

menjelaskan,

Danau ini terletak di kutub selatan Mars

“Eksperimen ini telah menunjukkan bahwa air asin dapat berkelanjutan secara geologis untuk jangka waktu yang lama, bahkan dalam hal suhu di wilayah kutub Mars (jauh lebih rendah daripada suhu beku air normal),” kata Graziella Caprarelli dari University of Southern Queensland di Australia.

Sejumlah danau air asin di Bumi memiliki konsentrasi garam hingga 40%. Salinitas air di danau Mars ini belum bisa dipastikan.

Kata Dr. Urosi, peneliti utama eksperimen Mars. “Kami tidak mengetahui kondisi termodinamika di sana dan kami tidak tahu jenis garam apa yang akan larut dalam air ini jika kami tidak mengetahuinya secara dekat.

“Mudah-mudahan suatu saat air ini akan mendekati titik jenuhnya (tahap di mana garam tidak lagi larut) karena pada saat itu air mengalir melalui bebatuan dan cenderung membawa garam dengan cara melarutkan bebatuan … kita bicarakan puluhan persen (salinitas di danau). “

menjelaskan,

Mars sekarang menjadi gurun beku, tetapi air telah mengalir di permukaannya miliaran tahun yang lalu.

Salinitas air danau berkaitan dengan permasalahan kehidupan. Mikroba tanah yang dapat berkembang biak dalam kondisi garam dikenal sebagai halofil.

Namun, berbagai penelitian telah menunjukkan bahwa serangga dapat mentolerir salinitas yang intens ketika suhu naik dan suhu menjadi lebih dingin dengan salinitas yang lebih sedikit.

Kerentanan terhadap kondisi yang dapat ditahan oleh mikroorganisme saat lingkungan terlalu asin dan terlalu dingin berkurang karena efek gelembung ganda.

Saat ini sedang diselidiki apakah kehidupan dapat bertahan dalam kondisi seperti di Marsseen.

Dokter. Al-Aroussi berkata: “Garam dalam konsentrasi yang sangat tinggi bukanlah teman hidup.” Ia menambahkan bahwa hidup “masih memungkinkan, tetapi masih banyak pekerjaan rumah.”

Ada juga kritik terhadap studi 2018, dengan beberapa peneliti berspekulasi bahwa danau utama mungkin hasil dari situasi yang tidak biasa, seperti gunung berapi di bawah tutup kutub yang memanaskan es dari bawah.

“Jika kita menemukan lebih banyak air, itu berarti sesuatu yang lain – ini bukan fenomena unik, ini bukan unicorn. Ini adalah sesuatu yang terjadi secara alami,” kata Dr. Urusi.

Fakta bahwa danau semacam itu telah bertahan dari sebagian besar sejarah Mars, katanya, berarti bahwa mereka “masih dapat menyimpan jejak dari semua bentuk kehidupan yang mungkin telah berevolusi ketika Mars memiliki atmosfer padat, iklim sedang, dan keberadaan.” Ia memiliki air di permukaan yang mirip dengan di Bumi. “

Roberto Urusi mengatakan tim belum menyelesaikan pekerjaan dan berencana untuk terus mengumpulkan data “selama Mars Express masih berlaku.”

READ  Google Maps membantu pengguna menghindari keramaian
More from Mahammed Shehata

Berikut pernyataan Harvest Moon dari NASA yang akan segera jatuh: Okezone Techno

ke atas Para pengamat bintang sangat menyenangkan Kamis lalu. Pada waktu itu...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *