Identitas guru tanpa kepala terungkap di Prancis, yang disukai halaman siswa

Paris, KOMPAS.com Identitas Guru bahwa Dipenggal Dari Perancis Setelah menampilkan karikatur Nabi Muhammad Terungkap, di mana nama korban itu Samuel Patti.

dilaporkan oleh matahari Sabtu (17/10/2020) mempelajari sejarah dan geografi, merupakan karakter yang disukai oleh para siswanya.

Patty tewas ketika kembali dari sekolah ke rumahnya di Conflans-Saint-Honorine, 30 kilometer dari Paris.

Baca juga: Pertunjukan karikatur Nabi Muhammad, seorang guru terbunuh di Prancis

Dipenggal dengan pisau dapur, karena pembunuhnya diidentifikasi sebagai Abdullah Anzurov, seorang remaja Chechnya berusia 18 tahun.

Abu al-Aish kemudian terbunuh oleh peluru polisi ketika dia melarikan diri setelah membunuh guru berusia 47 tahun itu dan menolak untuk menangkap.

Seorang juru bicara kedutaan Rusia di Prancis, Sergey Barinov, mengatakan Tas Dikutip Agen Pers Prancis Dia menyebutkan bahwa Anzurov tidak ada hubungannya dengan negaranya.

“Kejahatan ini tidak ada hubungannya dengan Rusia karena orang ini tinggal di Prancis selama 12 tahun,” kata Barenov.

Dia menjelaskan bahwa anak berusia 18 tahun itu datang ke “Wayne Country” bersama keluarganya yang berusia enam tahun, di mana mereka mencari suaka.

Diketahui bahwa Anzurov memperoleh izin tinggal tahun ini. “Dia sama sekali tidak menghubungi kedutaan Rusia,” kata Barinov.

Baca juga: Presiden Prancis berkata: Guru itu dipenggal karena memajang karikatur Nabi Muhammad

Ini menampilkan karikatur Nabi Muhammad

Akar penyebab pembunuhan Patty dimulai sepuluh hari yang lalu, ketika dia memperkenalkan kartun itu sebagai bagian dari artikel kebebasan berbicara.

Saat itu, Patty mengajak mahasiswa muslim yang tidak menyukai pendidikannya untuk keluar dari kelas. Namun, ada satu siswa yang tinggal di kelas tersebut.

Kemudian siswa tersebut menceritakan kembali pendidikan Patty kepada ayahnya yang marah dan kemudian mengajukan keluhan di sekolah.

READ  Meskipun Uni Soviet telah runtuh, menjadi satu-satunya negara demokrasi di Asia Tengah, kini ada ancaman serius terhadap dukungan Rusia yang mengancam untuk membongkar demokrasi.

Orang tua dari siswa yang tidak dikenal itu mengadakan kampanye online yang menyerukan agar Patti dipecat, dan mereka meminta untuk bertemu dengan pimpinan sekolah.

AP / Abdel Moneim Issa Presiden Prancis Emmanuel Macron, bersama dengan Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin, kedua dari kiri, berbicara di depan sekolah menengah pada hari Jumat 16 Oktober 2020 di Conflans Sainte Honorine, barat laut Paris, setelah seorang guru sejarah membuka diskusi tentang kartun Charlie tentang Nabi Muhammad. Hebdo dipenggal .

Sang ayah kemudian menjelaskan identitas Patty dan alamat sekolah putrinya di Internet, dan bersikeras, “Ini harus dihentikan.”

Baca juga: Kasus pemenggalan guru Prancis, remaja Chechnya berusia 18 tahun menjadi pelakunya

Seorang rekan mengatakan bahwa Patty langsung mendapat ancaman pembunuhan beberapa hari setelah dia diberi materi.

Teman sekelasnya berkata, “Samuel telah membuat marah orang tua dengan menunjukkan kartun di kelasnya, jadi dia menerima ancaman.”

Berdasarkan keterangan Jaksa Agung Anti Terorisme Jean-Francois Ricard, diketahui Anzuroff datang ke sekolah tersebut pada Jumat sore dan menanyakan keberadaan Patty.

Begitu Patti dipenggal dan Anzurov ditembak mati, polisi bergerak cepat untuk menangkap sembilan orang yang dianggap bertanggung jawab.

Empat dari mereka dilaporkan sebagai kerabat Anzurov, dan satu dari lima lainnya adalah orang tua siswa yang mengungkapkan identitas Patty.

Baca juga: Terancam sebelum dipenggal, inilah detik-detik untuk menyerang sang master di Prancis

“Pendengar yang baik”

Menteri Pendidikan, Jean-Michel Blancer, mengutuk video yang disiarkan oleh ayah siswa tersebut, menggambarkannya sebagai “skandal terbesar”.

“Setiap anak harus memahami bahwa dia beruntung bisa belajar di Prancis dan hidup di negara demokrasi,” katanya.

Pada hari Sabtu, orang tua dan siswa di sekolah tempat Patti belajar meletakkan bunga dan solidaritas.

READ  Juru bicara Gedung Putih Trump dinyatakan positif Covid-19

Hugo, mantan siswa, mengungkapkan bahwa Patti adalah orang yang hebat, sangat suportif dan pendengar yang baik di kelas.

“Semua orang memberikan pendapatnya ketika dia belajar, dan itu sangat menarik. Sekarang dia sudah pergi. Kami tidak bisa menyerah,” kata siswa yang tidak dikenal itu.

Baca juga: Majalah Charlie Hebdo mengumumkan cetak ulang kartun Nabi Muhammad

“Menyenangkan juga”

Nour al-Din al-Shawadi, yang putranya mendapat instruksi dari Patti, mengatakan bahwa gurunya tidak pernah memprovokasi dia ketika dia menunjukkan karikatur Nabi Muhammad.

Al-Shawadi berkata, “Anak saya berkata bahwa dia adalah orang yang sangat menyenangkan. Dia tidak mengajukan argumen yang bersifat ofensif.”

Sementara itu, Presiden Prancis Emmanuel Macron menyatakan bahwa Samuel Baty dibunuh karena berusaha mengajarkan kebebasan berekspresi kepada murid-muridnya.

Written By
More from Abbud Saeed

Demonstrasi di Thailand, izin polisi untuk memantau halaman media untuk semua orang

KOMPAS.com – Tindakan BuktiItu adalah salah satu tuntutan pengunduran diri Perdana Menteri...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *