Indonesia memulai kembali penerbangan Boeing 737 Max, Ethiopian Airlines mengikutinya

Indonesia memulai kembali penerbangan Boeing 737 Max, Ethiopian Airlines mengikutinya

Dalam perkembangan yang signifikan, pemerintah Indonesia baru-baru ini mencabut larangan Boeing 737 Max, tiga tahun setelah kecelakaan pesawat yang dioperasikan oleh Lion Air Indonesia yang menyebabkan 189 penumpang hilang.

Boeing 737 MAX yang merupakan salah satu varian terlaris Boeing telah di-grounded setelah mengalami dua kecelakaan fatal dalam rentang waktu enam bulan termasuk penerbangan Lion Air yang lepas landas dari Bandara Internasional Soekarno-Hatta dekat Jakarta pada Oktober 2018 dan Penerbangan Ethiopian Airlines pada Maret 2019, karena desain sistem anti-jeda pesawat Boeing yang salah. Pesawat Ethiopian Airlines jatuh beberapa menit setelah lepas landas dari Addis Ababa dekat kota Bishoftu, menewaskan semua 157 orang di dalamnya. Setelah tragedi ini, banyak pemerintah di seluruh dunia telah mengandangkan Boeing 737 Max.

Kementerian Perhubungan mengatakan, dalam sebuah pernyataan, bahwa mereka sedang mempersiapkan “setelah menjalani proses penyelidikan” untuk mencabut larangan operasional pesawat. Kementerian Perhubungan Indonesia mengatakan pencabutan larangan itu akan “segera berlaku” dan itu terjadi setelah regulator memeriksa perubahan yang dilakukan pada sistem pesawat.

Novi Rianto, Direktur Jenderal Perhubungan Udara, dalam keterangannya. “Hingga saat ini, beberapa negara sudah mengizinkan kembali beroperasinya pesawat 737 Max. Setelah perkembangan ini, Ditjen Perhubungan Udara juga tengah menyiapkan surat pencabutan larangan operasional pesawat 737 Max.” Direktorat Jenderal Perhubungan Udara beroperasi di bawah manajemen Kementerian Perhubungan.

Kebetulan, Ethiopian Airlines mengatakan, pada hari Senin, bahwa mereka akan melanjutkan penerbangan seperti itu mulai Februari. Ini terjadi setelah beberapa negara mencabut larangan pesawat dan membawanya kembali ke layanan di Amerika Serikat, Brasil, Kanada, dan Eropa. Penerbangan perdana B737 MAX ke Ethiopian Airlines diperkirakan akan berlangsung pada 1 Februari 2022.

READ  Bester Lichterkette Für Zimmer 2021: Getestet und qualifiziert

Awal pekan ini, CEO Grup Ethiopian Airlines Tewolde GebreMariam mengeluarkan pernyataan tentang pengembangan tersebut dan mengatakan, “Keselamatan adalah prioritas utama kami di Ethiopian Airlines dan memandu setiap keputusan yang kami buat dan semua tindakan yang kami ambil. Hal ini sejalan dengan pedoman yang kami buat. sekarang membawa kembali B737.” MAX telah beroperasi tidak hanya setelah sertifikasi ulang oleh FAA (Federal Aviation Administration), EASA di Eropa, Transport Canada, CAAC, ECAA dan badan pengatur lainnya, tetapi juga setelah lebih dari 34 maskapai penerbangan kembali melayani di seluruh dunia.”

Dia menambahkan: “Sesuai dengan komitmen awal kami untuk menjadi salah satu maskapai terakhir yang mengembalikan B737 MAX, kami telah mengambil dan memastikan bahwa kami telah mengambil cukup waktu untuk memantau pekerjaan modifikasi desain dan lebih dari 20 bulan re- proses sertifikasi Pilot, insinyur, teknisi pesawat dan awak kabin yakin akan keselamatan Armada, model pesawat ini telah mengumpulkan lebih dari 275.000 penerbangan komersial sejak B737 MAX kembali beroperasi setahun yang lalu.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

MEDIABOGOR.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Media Bogor