Indonesia menolak mengatakan apakah presiden Ukraina diundang ke KTT G-20 — BeritaBenar

Indonesia menolak mengatakan apakah presiden Ukraina diundang ke KTT G-20 — BeritaBenar

Indonesia pada hari Kamis menolak untuk mengkonfirmasi bahwa mereka telah mengundang Ukraina ke KTT G-20 meskipun tweet Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy sehari sebelum berterima kasih kepada Presiden Joko “Jokowi” Widodo atas undangannya.

Secara terpisah, Gedung Putih mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya juga belum menerima berita dari Indonesia tentang undangan ke Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, tetapi menegaskan kembali bahwa negara penyerbu dan anggota G-20 Rusia tidak boleh diminta ke KTT, sementara non-anggota Ukraina harus menjadi.

Pada hari Kamis, Jokowi mengkonfirmasi bahwa dia telah berbicara dengan Zelenskyy sehari sebelumnya, tetapi tidak merujuk pada KTT G-20 November yang diadakan di Bali. Indonesia tahun ini adalah presiden dari Kelompok 20 terbesar di dunia.

“Kemarin saya berbicara dengan Presiden Zelenskyy dari Ukraina”. Saya kembali menegaskan dukungan Indonesia terhadap segala upaya agar perundingan perdamaian berhasil dan siap memberikan bantuan kemanusiaan,” kata Jokowi melalui Twitter.

Dian Triansyah Djani, seorang pejabat senior kementerian luar negeri Indonesia, membenarkan bahwa Jokowi dan Zelenskyy telah berbicara melalui telepon.

“Hasil pembicaraan kedua kepala negara akan diumumkan langsung oleh pihak istana,” hanya itu yang disampaikannya.

Namun, pada hari Rabu, Zelenskyy telah mentweet mengatakan Jokowi telah mengundangnya ke KTT G-20 November.

“Sudah bicara dengan Presiden Jokowi. Terima kasih [him] untuk dukungan dari [Ukrainian] kedaulatan dan integritas teritorial, khususnya untuk posisi yang jelas di PBB. Isu ketahanan pangan dibahas. Hargai undangan saya ke KTT G-20.”

Juga pada hari Rabu, Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan kepada wartawan bahwa dia telah membaca laporan tentang pernyataan Zelenskyy tentang undangan tersebut tetapi belum mendengar dari Indonesia tentang hal itu.

READ  Bestes Hülle Samsung A6 Getestet und qualifiziert

“Yah, kita sudah melihat laporan bahwa Presiden Zelenskyy telah diundang ke G-20. Dan hal itu tentu kita sambut dengan baik. … Tetapi kami tidak memiliki konfirmasi lebih lanjut di luar laporan berita, yang tentu saja kami anggap positif,” katanya kepada wartawan.

Psaki mencatat juga bahwa Presiden Joe Biden mengatakan bulan lalu bahwa Ukraina harus dapat berpartisipasi dalam KTT G-20.

“Dan seperti yang dia juga katakan bulan lalu … dia tidak berpikir Rusia harus diundang, tetapi, pada akhirnya, itu adalah keputusan untuk G-20,” katanya.

“Dan kami telah menjangkau, tentu saja, ke Indonesia, seperti yang Anda sebutkan, siapa yang menjadi tuan rumah KTT. Tetapi kami tidak memiliki detail tambahan lainnya.”

Pengumuman Zelenskyy tentang diundang ke pertemuan di Bali mungkin telah melanggar protokol. Itu terjadi empat hari setelah dia secara sepihak mengumumkan bahwa menteri luar negeri dan pertahanan AS akan datang ke Kiev pada hari berikutnya untuk bertemu dengannya. Antony Blinken dan Lloyd Austin bertemu dengannya di ibukota Ukraina pada hari Minggu, tetapi pemerintahan Biden merahasiakan kunjungan mereka sebelumnya, menurut laporan berita.

Biden punya kata wartawan bulan lalu di Brussel bahwa Rusia, yang menginvasi tetangga Ukraina pada Februari. 24, harus dikeluarkan dari G-20.

“Dan saya mengangkat kemungkinan, jika itu tidak dapat dilakukan – jika Indonesia dan tidak setuju, maka menurut saya, kita harus meminta agar kedua Ukraina dapat menghadiri pertemuan, serta – yah, pada dasarnya Ukraina dapat menghadiri pertemuan G20 dan mengamati.”

AS melangkah lebih jauh pada 6 April, mengatakan bahwa mereka akan memboikot beberapa pertemuan kelompok itu jika pejabat Rusia hadir, yang kemudian dilakukan di akhir bulan.

READ  Kawat earphone 80cm tersangkut di kandung kemih pria setelah menggunakannya saat masturbasi

Pada 20 April, beberapa negara, termasuk Ukraina dan Amerika Serikat, keluar ketika pejabat Rusia berbicara dalam pertemuan G-20 yang diselenggarakan oleh Indonesia di Washington. Indonesia telah mengundang seluruh anggota, termasuk Rusia, untuk menghadiri pertemuan kelompok menteri keuangan dan kepala bank sentral di Washington pada hari itu.

‘Bersujud pada permintaan Amerika Serikat’

Pada hari Selasa, layanan berita Bloomberg melaporkan bahwa AS dan beberapa negara lain frustrasi dengan Indonesia, yang sejauh ini belum menarik undangan ke Presiden Rusia. Vladimir Putin untuk menghadiri KTT G-20, dan karena itu mendesak Jakarta untuk mengundang Ukraina sebagai tamu.

Ditanya tentang kemungkinan Putin menghadiri KTT G-20, Dian, pejabat senior kementerian luar negeri Indonesia, mengatakan Kamis: “KTT ini masih jauh. Ini akan dijawab pada waktunya.”

Hikmahanto Juwana, dosen hukum internasional Universitas Indonesia, mengatakan mengundang Ukraina ke KTT G-20 akan menjadi keputusan yang bijaksana.

“Ini harus disambut. Itu lebih baik daripada tunduk pada tuntutan Amerika Serikat agar Rusia dikeluarkan dari G-20,” kata Hikmahanto kepada BenarNews.

Indonesia harus mencari jaminan dari AS dan sekutunya bahwa mereka tidak akan memboikot KTT G-20 jika Rusia diwakili, katanya. Demikian pula, Indonesia harus meminta Rusia untuk menerima partisipasi Ukraina di KTT, tambahnya.

Nanto Sriyanto, pengamat politik internasional di Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), mengatakan masalah Ukraina akan menguji kepresidenan Indonesia di G-20.

“Indonesia harus bisa mengarungi kepentingan Rusia dan negara-negara yang menentang Rusia agar pertemuan G-20 bisa berjalan dengan baik,” kata Nanto kepada BeritaBenar.

Nanto mengatakan PBB merupakan forum yang tepat untuk membahas konflik Ukraina-Rusia, sedangkan G-20 dibentuk sebagai kelompok ekonomi.

“Sebaiknya Indonesia tetap berpegang pada tujuan G-20, misalnya dengan memfokuskan pembahasan tentang dampak perang Rusia-Ukraina terhadap stabilitas ekonomi global,” kata Nanto.

READ  5 Fakta Hujan Meteor Leonid yang Muncul Sepanjang November

Indonesia telah memilih resolusi Majelis Umum PBB yang mengutuk serangan militer Moskow di Ukraina. Namun, pada saat yang sama, Jakarta tidak secara langsung mengkritik Rusia atau menggunakan kata “invasi”.

Arie Firdaus di Jakarta berkontribusi dalam laporan ini.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

MEDIABOGOR.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Media Bogor