Kabut asap lintas batas dapat mencapai S’pore jika ada periode kering yang diperpanjang antara Juni dan Oktober: MSS

Kabut asap lintas batas dapat mencapai S’pore jika ada periode kering yang diperpanjang antara Juni dan Oktober: MSS

SINGAPURA – Singapura dapat terkena dampak kabut asap lintas batas pada paruh kedua tahun ini jika terjadi cuaca kering berkepanjangan yang menyebabkan peningkatan aktivitas titik panas dan kabut asap di kawasan itu, kata ahli cuaca.

Ini karena fenomena iklim alami yang disebut La Nina, yang telah membawa cuaca lebih basah ke Asia Tenggara sejak akhir 2020, diperkirakan akan mereda pada saat itu, tambah Meteorological Service Singapore (MSS).

Periode antara Juni dan Oktober adalah musim kemarau tradisional di wilayah Asean selatan, yang akan melihat pola curah hujan mendekati normal tanpa peristiwa El Nino. El Nino, yang menyebabkan cuaca lebih panas dan lebih kering di khatulistiwa Asia Tenggara, merupakan fenomena kebalikan dari La Nina.

“Namun, cuaca kering yang berkepanjangan masih dapat terjadi sesekali selama periode ini, yang menyebabkan peningkatan aktivitas titik panas dan kabut asap di daerah rawan kebakaran di wilayah tersebut,” kata MSS, yang berada di bawah Badan Lingkungan Nasional.

“Tergantung pada lokasi kebakaran dan arah angin yang bertiup, Singapura mungkin terpengaruh oleh kabut asap lintas batas selama periode kering.”

Ilmuwan iklim Winston Chow dari Singapore Management University mengatakan tidak mungkin negara itu akan melihat kabut asap lintas batas yang kuat dari Sumatera atau Kalimantan karena kondisi yang lebih basah dari biasanya di wilayah tersebut selama dua tahun terakhir akan berarti bahwa tingkat kelembaban tanah relatif tinggi di daerah berisiko di sana.

Indonesia sering mengalami kebakaran hutan di provinsi-provinsi termasuk Sutra dan Kalimantanma sebagian besar karena pembukaan lahan untuk perkebunan kelapa sawit dan pulp.

Langit Singapura sebagian besar bebas kabut selama dua tahun terakhir karena La Nina, tetapi upaya pemangku kepentingan Indonesia – termasuk pemerintah, perusahaan perkebunan kelapa sawit dan kertas, serta petani skala kecil – untuk mengurangi risiko kebakaran juga telah membantu menjaga udara bersih, kata Associate Professor Chow.

READ  Gunung Semeru di Indonesia: Ribuan orang mengungsi saat gunung berapi meletus

Laju deforestasi Indonesia pada tahun 2020 adalah yang terendah dalam 20 tahunkarena kebijakan seperti moratorium pembukaan hutan primer dan lahan gambut rawan kebakaran yang dibuat permanen pada 2019, dan cuaca yang lebih basah.

Situs berita lingkungan yang bermarkas di AS Mongabay melaporkan bulan lalu bahwa provinsi Riau di Indonesia telah mengumumkan keadaan darurat menjelang musim kebakaran untuk mempercepat dan meningkatkan upaya pemadaman dan pencegahan kebakaran.

Risiko kabut asap yang rendah saat ini dapat berubah jika ada peningkatan deforestasi skala besar antara Juni dan Oktober, terutama melalui kebakaran yang tidak terkendali, tambah Prof Chow.

Kabut Asap Lintas Batas terakhir mencapai Singapura pada September 2019ketika kualitas udara memasuki level tidak sehat pada beberapa hari lalu.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

MEDIABOGOR.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Media Bogor