Karyawan pizza mengakhiri penguncian di Australia

Canberra

Petugas toko pizza di Australia Selatan Dia berbohong tentang bagaimana dia tertular virus Korona. Akibatnya, negara akan mengakhiri penguncian terhadap Corona.

Laporan dari Agen Pers PrancisJumat (20/11/2020) Perdana Menteri Stephen Marshall mengindikasikan bahwa lockdown yang ketat akan berakhir pada Sabtu malam (21/11), setidaknya dua hari lebih awal dari yang direncanakan.

Marshall mengatakan pria yang mengaku sebagai pelanggan di sebuah toko pizza adalah hotspot infeksi virus corona – yang membuat pihak berwenang yakin virus itu cukup ganas untuk menyebar melalui kotak makanan – sudah bekerja di sana.

“Seseorang yang memiliki kontak dekat dengan Woodville Pizza Restaurant sengaja menyesatkan tim pelacakan kontak kami,” kata Marshall. “Cerita mereka tidak sama. Kami mengejar mereka. Sekarang kami tahu mereka berbohong.”

Namun polisi mengatakan pria itu kemungkinan besar tidak akan menghadapi tuntutan. “Undang-undang Manajemen Darurat mengharuskan orang memberikan informasi atas permintaan,” kata Komisaris Polisi Grant Stephens. “Tidak ada hukuman jika gagal menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dengan jujur.”

Apa yang dikonfirmasi oleh otoritas lokal? Silakan klik di halaman berikutnya.

READ  Kasus Corona Meningkat di Beberapa Kota di China, Akankah Lockdown Kembali? Semua halaman
Written By
More from Abbud Saeed

Jepang mengkonfirmasi wabah flu burung, dan 330.000 ayam dimusnahkan

Klarifikasi. Hingga Rabu (11/4), peternakan Jepang yang terserang flu burung melaporkan sebanyak...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *