Kementerian menyatakan persetujuan atas pilihan Biden sebagai ‘Caesar of Asia’

  • Ditulis oleh Lin Xia Nan / Koresponden Staf

Berbicara tentang mantan pejabat AS Kurt Campbell, yang dipilih oleh Presiden terpilih AS Joe Biden untuk bergabung dengan kabinetnya, Departemen Luar Negeri kemarin menyatakan keyakinannya atas pengetahuannya tentang urusan lintas selat.

Campbell, ketua perusahaan konsultan Asia Group yang berbasis di Washington, menjabat sebagai asisten menteri luar negeri untuk Asia Timur dan Pasifik dari 2009 hingga 2013 di bawah Presiden AS Barack Obama.

Grup Asia hari Rabu mengkonfirmasi bahwa Campbell akan bergabung dengan pemerintahan Biden sebagai asisten wakil presiden dan koordinator untuk Samudra Hindia dan Pasifik di Dewan Keamanan Nasional.

Foto: AFP

The Financial Times melaporkan bahwa penunjukan ahli kebijakan luar negeri veteran dari peran “Caesar of Asia” yang baru dibentuk adalah langkah yang dirancang untuk mencerminkan semakin pentingnya hubungan AS-China.

Selamat, Campbell, aktor yang berbasis di AS Hsiao Bi-khem (蕭美琴) menulis di Twitter bahwa dia “terkenal dan dihormati di seluruh Asia.”

“Dia memiliki visi strategis serta pengalaman praktis. Saya berharap dapat bekerja dengannya di masa depan.”

Direktur Jenderal Urusan Amerika Utara Douglas Hsu () mengatakan kemarin menanggapi pertanyaan media bahwa Campbell telah bersahabat dengan Taiwan dan terus mengikuti perkembangan terbaru di Selat Taiwan, serta hubungan Taiwan-AS.

Campbell memberikan pidato hipotetis bulan lalu pada dialog keamanan tripartit antara Taiwan, Amerika Serikat, dan Jepang antara Samudra Hindia dan Pasifik, yang diselenggarakan oleh Prospect Foundation di Taipei. Presiden Tsai Ing-wen (蔡英文) juga berpartisipasi.

Campbell mengatakan pada saat itu bahwa Demokrat dan Republik AS sama-sama memahami tantangan yang ditimbulkan oleh agresi militer dan ekonomi Beijing di Indo-Pasifik, serta kepentingan strategis dalam menjaga hubungan yang kuat dengan Taiwan.

READ  Pendeta Gereja Ortodoks di Prancis ditembak karena "masalah asmara" dengan istri rakyat

Dia mengatakan Taipei dan Beijing harus melanjutkan beberapa dialog untuk meredakan ketegangan di seluruh selat.

Namun, Campbell menambahkan, inisiatif tersebut tampaknya ada di tangan Beijing.

Hsu mengatakan bahwa melalui analisisnya yang mendalam, dia yakin Campbell dan posisi barunya mewakili perkembangan positif untuk masa depan hubungan Taiwan-AS dan kawasan.

Mengenai komentar Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer tentang sengketa perdagangan yang belum terselesaikan, termasuk defisit perdagangan dengan Taiwan, Hsu mengatakan tidak pernah terlalu dini untuk mencari solusi atas masalah hubungan Taiwan-AS.

Komentar akan dimoderasi. Pertahankan komentar yang berhubungan dengan artikel. Catatan yang berisi bahasa yang menyinggung dan tidak senonoh, serangan pribadi dalam bentuk apa pun atau promosi dan larangan pengguna akan dihapus. Keputusan akhir akan menjadi kebijakan Taipei Times.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *