Letusan gunung berapi secara langsung menyebabkan pengasaman laut di masa lalu

Hal ini dilakukan dengan meneliti peristiwa hipoksia di lautan, saat Bumi mengalami gangguan lingkungan yang parah sekitar 120 juta tahun lalu yang menyebabkan mati lemas oksigen dari lautannya.

Acara ini juga dikenal sebagai Terjadinya hipoksia perifer (OAE)Apa yang terjadi ketika air yang haus oksigen menyebabkan kepunahan massal kecil pada makhluk hidup, tetapi secara dramatis memengaruhi seluruh dunia. Selama periode ini, khususnya pada periode Cretaceous awal (Periode Cretaceous) Itu terjadi jutaan tahun yang lalu, hampir seluruh keluarga plankton laut hilang akibat kecelakaan tersebut. Dengan mengukur kelimpahan kalsium dan isotop strontium dalam nanoplankton fosil, ilmuwan Earth Northwest menyimpulkan bahwa letusan besar yang dikenal sebagaiKebakaran Besar Daerah Dataran Tinggi Untung Jawa (LIP) pecah Ini menjalankan OAE secara langsung. Ukurannya sendiri diperkirakan sebesar Alaska, Untong Java lib Letusannya selama tujuh juta tahun, menjadikannya salah satu peristiwa LIP (Great Fireball County) Yang terbesar yang diketahui. Selama masa ini, ia melepaskan berton-ton karbondioksida (CO2) ke atmosfer, mendorong Bumi ke dalam periode gas rumah kaca yang mengasamkan air laut dan mencekik lautan.

Zaman Kapur wikimedia.org

Menurut Jiuyuan Wang, salah satu peneliti yang terlibat dalam proyek ini, salah satu cara kita memahami masa depan adalah dengan melihat masa lalu dan mereka telah mempelajari periode pemanasan global karena Bumi sedang menuju periode rumah kaca lain sekarang yang mungkin juga terjadi di beberapa titik. Studi yang sama dipublikasikan secara online pada bulan Desember di jurnal Geology. Jurnal ini juga merupakan studi pertama yang menerapkan pengukuran isotop stabil strontium untuk mempelajari peristiwa hipoksia laut purba. Cangkang nanoplankton dan banyak makhluk laut lainnya membangun cangkangnya dari kalsium karbonat, mineral yang sama yang ditemukan di batu kapur dan beberapa tablet antasida. Ketika karbondioksida di atmosfer larut dalam air laut, ia membentuk asam lemah yang dapat menghambat pembentukan kalsium karbonat dan juga dapat melarutkan karbonat yang sudah ada sebelumnya. Selain itu, untuk mempelajari iklim bumi selama periode Cretaceous awal (Periode Cretaceous), Peneliti Northwestern memeriksa inti sedimen sepanjang 1.600 meter yang diambil dari tengah Pegunungan Pasifik. Karbonat terbentuk di inti di lingkungan tropis dangkal ratusan juta tahun yang lalu dan saat ini ditemukan di kedalaman laut.

Para peneliti juga menganggap siklus karbon bumi, yaitu karbonat sebagai salah satu cadangan karbon terbesar yang ada. Kemudian, ketika proses pengasaman terjadi di laut, karbonat pada dasarnya akan larut saat terjadi. Dapat dilihat bahwa proses ini berpengaruh pada biomineralisasi organisme yang menggunakan karbonat untuk membangun cangkang dan kerangka mereka saat ini, dan ini adalah hasil dari peningkatan karbon dioksida yang diamati di atmosfer karena aktivitas manusia juga. Beberapa penelitian sebelumnya telah menganalisis struktur isotop kalsium karbonat laut dari masa lalu. Namun, data tersebut dapat diinterpretasikan dengan berbagai cara, dan kalsium karbonat dapat berubah seiring waktu. Dalam studi ini, peneliti Northwestern juga menganalisis isotop stabil strontium, elemen jejak yang ditemukan dalam fosil karbonat, untuk mendapatkan gambaran yang lebih lengkap.

Klarifikasi CO2 | pixabay.com

Tim peneliti juga menganalisis isotop kalsium dan strontium menggunakan teknik presisi tinggi Lab Bersih Jacobson di Barat Laut. Peneliti sudah lama menduga ledakan LIP menyebabkan pengasaman laut. Ini terkait langsung dengan pengasaman laut dan tingkat karbon dioksida di atmosfer yang terjadi. Dengan memahami bagaimana lautan menanggapi pemanasan yang hebat dan peningkatan karbon dioksida di atmosfer, para peneliti dapat lebih memahami bagaimana Bumi menanggapi perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia saat ini. Manusia saat ini mendorong Bumi ke iklim baru, yang semakin mengasamkan lautan dan berpotensi menyebabkan kepunahan massal lainnya. Seperti yang dikatakan di awal, cara terbaik untuk memahami masa depan adalah melalui pemodelan komputer dengan data dari masa lalu, dan data iklim dari masa lalu ini akan membantu membentuk model masa depan yang lebih akurat dalam menangani tindakan manusia yang mendorong pemanasan global lebih cepat. Berbicara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *