Macron, pemimpin karantina Eropa

Macron, pemimpin karantina Eropa

Jakarta, CNBC Indonesia – Presiden Prancis Emmanuel Macron menjadi pemimpin nasional terbaru yang dinyatakan positif Corona (Covid-19). Pengumuman ini dilakukan secara resmi oleh Kantor Presiden Republik, Kamis (17/12/2020).

Hal ini telah memaksa sejumlah politisi Eropa untuk melakukan karantina karena benua itu berjuang dengan jumlah kematian akibat virus Corona yang terus meningkat hingga lebih dari 500.000. Eropa berjuang melawan gelombang musim dingin yang telah menempatkan kawasan itu di “jantung epidemi” lagi setelah awal 2020.


Gejala Macron termasuk demam, batuk, dan kelelahan. Dia sekarang diisolasi selama tujuh hari, menurut peraturan Prancis.

“Dia akan terus beroperasi dan melakukan aktivitas jarak jauh,” kata kantornya dalam sebuah pernyataan. Agen Pers Prancis. Kini, presiden, yang sempat bentrok dengan pemimpin Turki Erdogan, meninggalkan Istana Elysee dan menuju kediamannya di La Lantern, Versailles, Paris.

Hasil tes sekarang mengkategorikan pemimpin berusia 42 tahun itu dengan Presiden AS Donald Trump dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson yang sebelumnya terluka. Keduanya dirawat di rumah sakit setelah tertular.

Kabar positif bagi Macron telah menyebabkan sejumlah politisi top Eropa mengucilkan diri juga. Pasalnya, pekan ini merupakan pekan yang penuh dengan aktivitas, karena Macron bertemu langsung dengan sejumlah pemimpin Eropa pada pertemuan di Brussel untuk membahas anggaran dan Turki.

Perdana Menteri Prancis Jean Castex, Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez, Perdana Menteri Portugis Antonio Costa, Perdana Menteri Luksemburg Xavier Petel dan Dewan Eropa, Charles Michel, sekarang memecat diri mereka sendiri.

Perdana Menteri Belgia Alexandre de Crowe awalnya mengisolasi diri. Tetapi setelah hasil tes negatif, dia mengatakan akan kembali bekerja pada hari Jumat.

READ  Pogba marah setelah pensiun dari tim nasional atas pernyataan yang dibuat oleh Presiden Prancis Macron

Hal yang sama berlaku untuk Perdana Menteri Irlandia Michael Martin. Kanselir Jerman Angela Merkel juga negatif.

Mengamankan Eropa

Banyak negara Eropa telah kembali ke pembatasan sosial, dari kondisi yang lebih ketat dan jam malam Penutupan penuh. Dan para pemimpin daerah khawatir liburan Natal akan menimbulkan ledakan masalah.

Jerman memasuki penguncian sebagian minggu ini. Pada hari Kamis, 30.000 kasus infeksi tercatat di Panzer Country dan mencatat rekor. Polandia akan melakukan hal yang sama selama tiga minggu. Hanya toko dasar yang diperbolehkan.

Sementara itu, Denmark, Prancis, Turki, dan Belanda memperkuat pembatasan. Bulgaria mengatakan akan memperketat pembatasan hingga akhir Januari.

Uni Eropa sendiri akan memulai operasi vaksinasi massal pada 27 Desember yang diumumkan oleh Presiden Komisi Eropa, Ursula von der Leyen.

“Ini momen Eropa. Pada 27, 28 dan 29 Desember, vaksinasi akan dimulai di seluruh Uni Eropa,” katanya.

Vaksin sekarang menjadi harapan untuk mengakhiri siklus lonjakan kasus Covid-19 yang tiba-tiba. Virus yang pertama kali muncul di kota Wuhan di China telah menghancurkan ekonomi banyak negara di dunia.

(Kepala / kepala)


We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

MEDIABOGOR.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Media Bogor