Mencari kehidupan di luar angkasa, RI dengan hati-hati menolak Mars karena masalah ini

Mencari kehidupan di luar angkasa, RI dengan hati-hati menolak Mars karena masalah ini

Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional (LABAN) berencana mencari kehidupan di luar angkasa. Namun, mereka tetap tidak mau mencari Mars karena masalah ini.

Wow LUAR BIASA Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional (LABAN) belum lama ini mengungkap rencana jika Indonesia berniat melakukannya Mencari kehidupan Makhluk di luar angkasa. Padahal, Laban sudah menyiapkan anggaran Rp 340 miliar untuk melakukan ekspedisi ke luar angkasa dan bersaing dengan negara maju lainnya.

Namun Laban menyatakan tidak akan mencari Mars karena tidak memiliki program khusus. Rhorom Priyatikanto, Peneliti Laban Institute, menjelaskan selama ini Indonesia akan mengikuti perkembangan terkait Mars melalui penelitian yang dilakukan oleh lembaga serupa di luar negeri.

“Hingga saat ini Laban belum memiliki program khusus untuk meneliti Mars,” kata Roorum mengutip CNN IndonesiaSelasa (11/3). Namun, kami sebagai peneliti mencoba Diperbarui Untuk perkembangan yang ada. ”

Meski tidak mencari Mars secara langsung, Roerum meyakinkannya bahwa pihaknya akan selalu mengikuti perkembangan terkini terkait planet merah tersebut. Ia enggan membeberkan secara detail alasan yayasannya tersebut masih belum mau melakukan penelitian di Mars secara spesifik.

Namun, ia menyebut mahalnya biaya jika Indonesia akan melakukan penelitian atau terlibat langsung dalam penelitian Mars. “Biayanya sangat besar, jadi sangat penting untuk bekerjasama jika Indonesia ingin berpartisipasi aktif,” kata Roorum.

Lebih lanjut Roorum menjelaskan bahwa penelitian Mars banyak dilakukan melalui kunjungan langsung atau pengiriman kendaraan untuk pengukuran dan observasi in situ. Dalam hal pencarian planet bumi alternatif, Mars telah dikeluarkan dari planet layak huni karena tidak mengandung cukup oksigen dan air.

Pasalnya, syarat utama untuk mempertimbangkan objek antariksa sebagai layak huni adalah ketersediaan oksigen untuk bernapas dan air untuk menunjang kehidupan. Tak hanya itu, Mars juga memiliki atmosfer yang didominasi karbondioksida dengan sedikit nitrogen dan argon. Konsentrasi oksigen di planet ini sangat kecil. Sementara itu, air membeku di Mars dan di bawah permukaan, kecuali di kutub.

READ  6 "lebah pembunuh" telah ditemukan di Amerika, petugas pelacak sarang: Okezone techno

“Gravitasi yang cukup dari medan magnet untuk melindungi organisme dari paparan sinar kosmik juga menjadi kasus yang harus diperhitungkan,” kata Roorum. “Gravitasi di planet ini lebih kecil sedangkan medan magnetnya sangat lemah. Dalam kondisi ini, sinar kosmik mudah jatuh ke planet ini dan dapat menyebabkan kanker jika ada makhluk hidup yang berkeliaran di permukaan.”

(Minggu / Layan)

Artikel selanjutnya