Mengapa Departemen Kehakiman AS seumur hidup? Semua halaman

KOMPAS.com – Minggu lalu, Pak Hakim Mahkamah Agung Ruth Prader Ginsburg, meninggal pada usia 87 tahun karena kanker.

Ginsburg adalah pembela hak-hak perempuan terkemuka yang dikenal karena kedekatannya dengan kaum liberal.

Dia adalah hakim tertua dan wanita kedua yang duduk di Mahkamah Agung di mana dia menjabat selama 27 tahun.

Seperti diketahui, hakim federal di Amerika Serikat tidak memiliki batasan pensiun dan tidak menjabat seumur hidup.

Mengapa tidak ada batasan usia atau usia pensiun untuk hakim di Amerika Serikat?

Baca juga: Tentang Ruth Bader Ginsburg, Ketua Mahkamah Agung AS yang juga seorang feminis

Patrick Simansky FILE – Pada 10 Februari 2020, foto arsip, Hakim Asosiasi Mahkamah Agung AS Ruth Bader Ginsburg berbicara selama debat tentang seratus tahun ratifikasi Amandemen Kesembilan Belas di Pusat Hukum Universitas Georgetown di Washington. Ginsburg mungkin adalah anggota Mahkamah Agung yang paling terlibat dalam hal memberi tahu publik tentang banyak masalah kesehatannya. Tetapi dia menunggu lebih dari empat bulan untuk menemukan bahwa kankernya telah kembali dan dia sedang menjalani kemoterapi. (Foto AP / Patrick Simansky, File)

Aturan

Berdasarkan Pasal 2 Pasal III Konstitusi Amerika Serikat, ditetapkan bahwa semua hakim di pengadilan yang lebih tinggi dan lebih rendah akan menjabat selama mereka berperilaku baik dan tepat waktu, akan menerima kompensasi atas jasanya.

Kompensasi tidak akan berkurang selama mereka terus memposisikannya.

Artinya, berdasarkan konstitusi, Hakim Agung memiliki masa jabatan seumur hidup, kecuali ia mengundurkan diri, memutuskan pensiun, atau dicopot dari jabatannya.

Aturan ini berbeda dengan negara lain, di mana hakim Mahkamah Agung memiliki usia pensiun wajib dan batasan waktu yang ketat.

READ  Vaksin korona tersedia di akhir tahun, mampukah China memenuhi produksi? Semua halaman

Baca juga: Trump menggambarkan penerus Ginsburg sebagai “wanita brilian”

kemerdekaan

Luncurkan halaman Universitas NortheastenPada 21 September 2018, Profesor Hukum Mahkamah Agung Michael Melzner mengatakan bahwa tujuan undang-undang tersebut adalah untuk melindungi hakim dan pengadilan dari politik partisan.

“Aturan telah diberlakukan dalam konstitusi untuk menjaga independensi penuh dari peradilan,” kata Melstner. “Ketika hakim diangkat dan menduduki posisi di pengadilan atau pengadilan, mereka tidak berdiri dengan siapa pun.”

Kemandirian ini memungkinkan hakim untuk membuat keputusan secara bebas berdasarkan hukum yang berlaku daripada pertimbangan atau permintaan politik tertentu.

Seperti yang ditulis Alexander Hamilton Federal No. 78Independensi atau independensi peradilan adalah cara terbaik yang dapat dilakukan pemerintah untuk memastikan bahwa hukum ditegakkan, stabil dan adil.

Sementara itu, dia dipecat Samudera AtlantikPada Jumat (25/9/2020) juga terdapat penjelasan sederhana yang disebut-sebut menjadi latar belakang terbentuknya aturan ini.

“Orang tidak hidup lama di masa lalu,” kata Toscher dan banyak sejarawan lainnya. “Seperti yang ditulis Hamilton, hanya sedikit yang hidup setelah kekerasan intelektual.”

Mereka berubah

Namun, banyak perubahan telah terjadi sejak abad ke-18. Pada saat Konstitusi ditulis, harapan hidup rata-rata pria kulit hitam (satu-satunya penduduk yang diizinkan duduk di Mahkamah Agung pada saat itu) kurang dari 50.

Pada 2016, angka harapan hidup di Amerika Serikat meningkat menjadi 79 tahun, yaitu hampir tiga dekade.

Kemungkinan fakta ini cukup untuk mempertimbangkan kembali aturan pengangkatan hakim seumur hidup.

“Ini sesuatu yang sangat perlu diperhatikan. Harus ada pembahasan yang sehat dan mudah-mudahan dilakukan secara non-politik,” kata Melster.

Menurut Millester, yang terpenting adalah memastikan bahwa semua jenis proses baru tidak merusak independensi peradilan.

READ  Kembali ke kampus, mahasiswa yang "sehat" telah tewas dalam komplikasi akibat Covid-19

Selain itu, perlu dicatat bahwa mengubah masa jabatan hakim agung tentunya membutuhkan amandemen UUD.

Itu tidak mudah, kata Melster.

Pro dan kontra

melepaskan Percakapan28 Februari 2020, masa hidup memungkinkan hakim untuk memutuskan hal-hal yang sulit tanpa mengkhawatirkan pembalasan atau gangguan lainnya.

Apa yang mungkin kita hadapi tidak lebih dari kritik umum.

Sedangkan hakim yang tidak mengabdi seumur hidup akan menghadapi kemungkinan kehilangan pekerjaan.

Banyak negara bagian telah memilih untuk menerapkan beberapa jenis sistem pemilihan untuk meningkatkan akuntabilitas hakim yang duduk di pengadilan negara bagian.

Para hakim terpilih ini juga harus menyenangkan konstituen mereka untuk memastikan mereka terpilih kembali.

Namun, hakim yang diberikan kondisi seumur hidup dapat dilindungi dari tanggung jawab tertentu atas tindakan atau keputusan yang mungkin melanggar aturan.

Akuntabilitas adalah satu-satunya cara untuk menangani pelanggaran yang dilakukan oleh hakim, termasuk diskriminasi atau tindakan melawan hukum yang dilakukan.

Ada juga kekhawatiran yang berkembang tentang faktor-faktor yang mungkin mempengaruhi keputusan hakim, apakah itu tekanan publik atau sumbangan kampanye kepada elit politik.

Selain itu, masalah potensial lainnya dengan situasi seumur hidup ini adalah usia.

Sebagaimana diketahui, angka harapan hidup meningkat drastis dan tidak ada mekanisme lain selain akuntabilitas untuk memecat seseorang secara tidak sengaja jika menunjukkan penurunan kinerja atau persepsi mental.

Written By
More from Abbud Saeed

Trump dituduh tidak membayar pajak penghasilan selama 10 tahun seluruh halaman

Washington, DC, KOMPAS.com – Waktu New York Dia berkata, Donald Trump Bayar...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *