Mengapa perang Armenia-Azerbaijan di Nagorno-Karabakh? Apa yang kamu kerjakan? Semua halaman

Stepanakert, KOMPAS.com Perjanjian damai baru saja disepakati Armenia Dan Azerbaijan, Dua negara bekas Uni Soviet yang terlibat konflik militer dalam beberapa bulan terakhir.

Perang merenggut ribuan nyawa dan memaksa ribuan orang mengungsi. Pusat sengketa di wilayah tersebut Nagorno-Karabakh, Yang diklaim Azerbaijan sebagai wilayah kedaulatannya, tetapi sampai sekarang berada di bawah kendali Armenia.

Kedua negara berperang berdarah di akhir 1980-an dan awal 1990-an. Perang berlanjut hingga hari ini, mengarah pada kelanjutan konflik bersenjata.

Baca juga: Azerbaijan memperpanjang batas waktu Armenia mengosongkan wilayah Kalbajar sebagai bantuan kemanusiaan

Cerita dalam 100 kata

Nagorno Karabakh adalah bagian dari Azerbaijan, tetapi mayoritas penduduknya berlatar belakang etnis Armenia.

Namun, ketika beberapa anggota Uni Soviet menantang kemerdekaannya pada 1980-an, warga Nagorno-Karabakh memilih bergabung dengan Armenia.

Kemudian keputusan ini memicu konflik yang diakhiri dengan gencatan senjata pada tahun 1994.

Di akhir konflik, Nagorno Karabakh tetap menjadi bagian dari Azerbaijan tetapi dikendalikan oleh separatis asal Armenia dengan dukungan pemerintah Armenia.

Hingga saat ini, negosiasi perdamaian yang ditengahi oleh negara-negara berpengaruh di dunia belum disepakati.

Baca juga: Setelah kalah perang dari Azerbaijan, Armenia mengalami krisis

Armenia adalah negara yang mayoritas penduduknya beragama Kristen. Sedangkan agama terbesar di Azerbaijan adalah Islam.

Turki memiliki hubungan dekat dengan Azerbaijan, sedangkan Rusia bersekutu dengan Armenia, meskipun Rusia memiliki hubungan baik dengan Azerbaijan.

Cerita dalam 500 kata

Kaukasus adalah wilayah pegunungan yang memiliki kepentingan strategis di tenggara Eropa. Selama berabad-abad, berbagai kekuatan di wilayah tersebut, Kristen dan Muslim, bersaing untuk mendapatkan kendali di sana.

Armenia dan Azerbaijan modern menjadi bagian dari Uni Soviet ketika mereka dibentuk pada 1920-an. Nagorno-Karabakh adalah wilayah yang didominasi etnis Armenia, tetapi Soviet memberikan kendali atas wilayah tersebut kepada otoritas Azerbaijan.

READ  Studi: Gastroenterologi dapat melawan virus corona pada hewan

Baca juga: Putin meminta Azerbaijan untuk melindungi gereja dan kuil Kristen dari warisan Armenia di Nagorno-Karabakh

BBC Indonesia Peta perjanjian damai antara Azerbaijan dan Armenia.

Baru setelah Uni Soviet mulai runtuh pada akhir 1980-an parlemen regional Nagorno-Karabakh secara resmi terpilih untuk bergabung dengan Armenia.

Azerbaijan saat itu berusaha menekan gerakan yang menginginkan Nagorno-Karabakh menjadi bagian dari Armenia. Di sisi lain, Armenia mendukung kelompok tersebut.

Situasi ini menyebabkan bentrokan etnis. Setelah Armenia dan Azerbaijan mendeklarasikan kemerdekaan dari Uni Soviet, perang pecah antara kedua negara.

Baca juga: Perdana Menteri Armenia menjadi sasaran operasi pembunuhan oleh mantan Kementerian Dalam Negeri

Pasukan Armenia mencoba mengusir pasukan Azerbaijan dari Nagorno-Karabakh pada 1990-an.Agence France-Presse melalui BBC Indonesia Pasukan Armenia mencoba mengusir pasukan Azerbaijan dari Nagorno-Karabakh pada 1990-an.

Puluhan ribu orang tewas dalam perang itu. Sekitar satu juta orang telah mengungsi. Kedua belah pihak diduga melakukan genosida dan pembersihan etnis.

Sebagian besar pengungsi dalam perang adalah orang Azerbaijan.

Tentara Armenia menguasai Nagorno Karabakh sebelum gencatan senjata yang ditengahi Rusia tercapai pada tahun 1994.

Setelah kesepakatan tersebut, Nagorno Karabakh tetap menjadi bagian dari Azerbaijan. Namun, wilayah tersebut berada di bawah kendali separatis Armenia yang mendeklarasikan republik terpisah. Pemerintah Armenia secara terbuka mendukung mereka.

Perjanjian gencatan senjata juga mencakup jalur komunikasi Nagorno-Karabakh. Tujuannya adalah untuk memisahkan pasukan Armenia dan Azerbaijan.

Baca juga: 2.317 tentara Armenia tewas dalam perang melawan Azerbaijan di Nagorno-Karabakh

Konflik Azerbaijan-Armenia memicu protes rakyat di kedua negara.Akuisisi foto melalui BBC Indonesia Konflik Azerbaijan-Armenia memicu protes rakyat di kedua negara.

Sejak gencatan senjata ini, pembicaraan damai telah dibahas oleh Organisasi untuk Keamanan dan Kerja Sama di Eropa dari Grup Minsk. Ini adalah badan yang dibentuk pada tahun 1992 di bawah kepemimpinan Prancis, Rusia, dan Amerika Serikat.

READ  Turki mengkritik upaya Parlemen Eropa untuk menjatuhkan sanksi pada Siprus

Namun bentrokan terus berlanjut. Pada 2016, kerusuhan serius mengakibatkan kematian puluhan tentara Armenia dan Azerbaijan.

Konflik tersebut semakin memperumit situasi geopolitik. Turki, anggota NATO, adalah negara pertama yang mengakui kemerdekaan Azerbaijan pada tahun 1991.

Mantan presiden Turki Azari Haidar Aliyev pernah menyebut negaranya dan Azerbaijan “satu negara – dua negara”. Keduanya, kata dia, memiliki budaya dan dihuni oleh warga Turki.

Turki tidak memiliki hubungan resmi dengan Armenia. Pada 1993, Turki menutup perbatasannya dengan Armenia. Kebijakan tersebut adalah untuk menunjukkan dukungan mereka kepada Azerbaijan selama perang Nagorno-Karabakh.

Baca juga: Tidak ada perdamaian dengan Azerbaijan, orang-orang Armenia di Nagorno-Karabakh membakar rumah mereka

Sejak gencatan senjata ditandatangani pada tahun 1994, ini adalah pertama kalinya kesepakatan damai antara Armenia dan Azerbaijan dicapai.Akuisisi foto melalui BBC Indonesia Sejak gencatan senjata ditandatangani pada tahun 1994, ini adalah pertama kalinya kesepakatan damai antara Armenia dan Azerbaijan dicapai.

Sedangkan Armenia memiliki hubungan baik dengan Rusia. Rusia memiliki pangkalan militer di Armenia. Kedua negara adalah anggota aliansi militer Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO).

Namun Presiden Rusia, Vladimir Putin, juga memiliki hubungan dekat dengan Azerbaijan.

Pada tahun 2018, revolusi damai pecah di Armenia ketika rezim yang dipimpin oleh Serge Sargisan runtuh. Pemimpin kelompok pro-revolusioner, Nikol Pashinyan, terpilih sebagai Perdana Menteri Armenia setelah pemilihan umum tahun itu.

Kemudian Pashinyan setuju dengan Presiden Azerbaijan, Ilham Aliyev, untuk meredakan ketegangan. Mereka menciptakan pusat komunikasi militer pertama yang menghubungkan kedua negara.

Baca juga: Perancis, Amerika Serikat dan Turki bersama Rusia mengontrol pelaksanaan perjanjian gencatan senjata antara Armenia dan Azerbaijan

Pada 2019, Armenia dan Azerbaijan bersama-sama menyatakan perlunya “mengambil langkah konkret untuk mempersiapkan rakyat bagi perdamaian”.

Namun tahun ini, ketegangan antara kedua negara meningkat selama beberapa bulan. Pertempuran bersenjata berat juga terjadi di Nagorno-Karabakh.

READ  500 tentara bayaran Rusia dikeringkan oleh 40 tentara Amerika dalam perang di Suriah, 300 orang tewas, tidak ada satu orang Amerika yang terluka

Tidak jelas siapa yang memulai konflik Juli lalu. Peristiwa bulan itu menimbulkan korban di kedua belah pihak.

Pertempuran antara Armenia dan Azerbaijan berakhir November lalu ketika mereka setuju untuk menandatangani perjanjian damai yang ditengahi oleh Rusia.

Berdasarkan dokumen itu, Azerbaijan akan mempertahankan sebagian wilayah yang dikuasainya selama konflik. Adapun Armenia akan menarik pasukannya dari beberapa daerah yang berbatasan dengan wilayah tersebut.

Baca juga: Penjaga Nagorno-Karabakh, 400 penjaga perdamaian Rusia tiba di Armenia

Written By
More from Abbud Saeed

Putri Arab Saudi dicuri di Paris, dan barang mewah senilai 10,1 miliar rupee hilang

Paris, KOMPAS.com – Putri kerajaan Arab Saudi Berpengalaman mencuri Perancis Jumat (6...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *