Menuju Matahari, pesawat ruang angkasa surya yang mengorbit sudah berada di …

Memuat…

Tokyo Kapal luar angkasa Modul surya baru saja disilangkan Venus. Pesawat teknologi gabungan AS dan Eropa saat ini memiliki “pertemuan” dengan Venus . Pesawat dengan aman melintasi planet ini di jalur yang benar menuju matahari. (Baca juga: Amerika Serikat, Cina, dan Uni Emirat Arab sedang berjuang untuk Mars dan India akan segera menyerbu Venus )

Pesawat ruang angkasa mencapai titik terdekatnya ke Venus pada pukul 7:39 pagi EDT (1239 GMT), ketika pesawat ruang angkasa berada sekitar 4.700 mil (7.500 km) dari puncak awan planet. Perlu dicatat bahwa investigasi, kemitraan antara NASA dan European Space Agency (ESA), yang diluncurkan pada Februari, telah menghabiskan tujuh tahun mempelajari matahari.

Tetapi untuk sedekat mungkin dengan matahari, para ilmuwan berharap pesawat ruang angkasa itu perlu berbelok, dimulai dengan terbangnya Venus hari ini. Dan jika Anda masih menerbangkan pesawat ruang angkasa di atas sebuah planet, Anda sebaiknya mencoba mendapatkan beberapa data dari petualangan tersebut.

“Pesawat surya tentu saja merupakan misi yang tidak dirancang khusus untuk mengamati pengamatan Venus,” kata Daniel Mueller, ilmuwan proyek misi di Badan Antariksa Eropa, dalam konferensi pers pada 10 Desember di pertemuan geofisika tahunan AS.

Tujuan utama pesawat ruang angkasa adalah untuk mempelajari Matahari dan dengan demikian membatasi pekerjaan yang dapat dilakukannya saat terbang di atas Venus. Kendala utama berasal dari desain pesawat ruang angkasa yang waspada terhadap sinar matahari yang sangat panas.

“Kami selalu perlu mengarahkan pelindung panas kami ke matahari, yang tidak dapat diubah,” kata Mueller. “Semua teleskop melihat melalui perisai panas matahari.”

Jadi tidak ada gambar Sons of Earth Venus dari pesawat luar angkasa ini. Sementara para ilmuwan bersemangat untuk melihat detail dari kutub matahari yang akan disediakan oleh orbit matahari, pesawat ruang angkasa juga membawa seperangkat instrumen yang berfokus pada lingkungan terdekat, jadi arahnya tidak menjadi masalah.

READ  China meluncurkan misi bersejarah ke bulan

Selama penerbangan hari itu, para ilmuwan mengumpulkan data menggunakan magnetometer pesawat ruang angkasa, instrumen gelombang radio dan plasma, serta beberapa sensor pada detektor partikel aktif. Mengingat instrumen ini dan jarak orbit Matahari dari Venus, pengamatan akan berdampak terbatas pada sains.

“Pada jarak seperti itu, melihat bagaimana Venus berinteraksi dengan angin matahari yang mengalir melaluinya akan menjadi hal utama yang kami lihat,” kata Tim Horbury, fisikawan di Imperial College London dan peneliti utama salah satu instrumen surya yang mengorbit.

Tidak seperti Bumi, Venus tidak memiliki medan magnet, sehingga angin matahari berinteraksi langsung dengan planet, bukan dengan planet tersebut. “Ini interaksi yang sama sekali berbeda,” kata Horbury. (Baca juga: Tanggapan polisi terkait postingan Roy Soryo di komik Palu Arit )

(iqb)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *