Muslim Amerika Lebih Peduli tentang Hak Sipil

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Sebuah survei daring yang dilakukan oleh koalisi organisasi-organisasi Muslim di Amerika Serikat (AS) menyatakan, Muslim AS lebih peduli tentang hak-hak sipil, perawatan kesehatan, dan reformasi pendidikan daripada kebijakan luar negeri. Survei tersebut diadakan selama lima bulan dan telah mengumpulkan pendapat dari sekitar 1.500 responden dari orang-orang Muslim kulit hitam, Arab, Timur Tengah, Asia Selatan dan Muslim kulit putih Amerika.

Menurut survei tersebut, lebih dari 80 persen responden mengatakan mereka merasakan persoalan tentang kebijakan dan hak-hak sipil paling penting bagi mereka. Survei yang dilakukan di 45 negara bagian itu juga menemukan lebih dari 65 persen responden menganggap perawatan kesehatan sebagai prioritas kebijakan utama.

Selama konferensi pers daring dalam mengumumkan temuan tersebut, Selasa (25/8), direktur eksekutif di Jetpac, Mohammed Missouri, menyoroti fakta kebijakan luar negeri tidak menjadi prioritas utama di antara kelompok usia manapun. Jetpac merupakan salah satu organisasi Muslim yang menyelenggarakan jajak pendapat ini.

“Meskipun media dan partai politik dan kelompok advokasi yang berbeda secara tradisional memperlakukan komunitas kami sebagai monolit dari pemilih isu tunggal dalam kebijakan luar negeri, menurut saya survei ini menunjukkan dengan sangat jelas kebijakan luar negeri bukanlah isu utama untuk generasi atau kelompok usia mana pun. dari orang-orang yang kami survei. Saya pikir apa yang sebenarnya ditunjukkan adalah umat Islam peduli dengan berbagai masalah,” kata Missouri, dilansir di Center East Eye, Rabu (26/8).

Namun demikian, lebih dari 60 persen responden mengatakan mereka ingin melihat perubahan kebijakan pada apa yang disebut “Muslim Ban” oleh pemerintahan Donald Trump. Kebijakan tersebut melarang pelancong dari beberapa negara mayoritas Muslim dari pertimbangan mendapatkan visa AS.

Responden yang berusia di atas 70 tahun tampaknya memprioritaskan reformasi larangan Muslim. Lebih dari 75 persen setuju mereka ingin melihat kebijakan tersebut diubah.

Selama konferensi daring yang dijuluki KTT Sejuta Suara Muslim bulan lalu, calon presiden Joe Biden berjanji akan mengakhiri kebijakan larangan Muslim pada hari pertama menjabat, jika kelak terpilih sebagai presiden. Biden juga berjanji mengambil inisiatif hak-hak sipil seperti mengesahkan undang-undang kejahatan rasial seperti halnya Jabara-Heyer No Hate Act dan Finish Racial and Religious Profiling Act, isu-isu yang penting bagi Muslim Amerika.

Hasil survei yang diumumkan itu juga menunjukkan Muslim Amerika di Florida, Michigan, Ohio, Pennsylvania, Texas dan Virginia, memiliki pandangan yang sama dengan orang-orang di seluruh negeri. Mereka melaporkan hak-hak sipil, perawatan kesehatan, imigrasi dan pendidikan adalah bidang perhatian terbesar mereka.

Wakil direktur penyelenggara nasional di Emgage, Aysha Ahmed, mengatakan memilih menyelam lebih dalam di negara-negara bagian yang menjadi medan pertemuan ini, karena mereka memegang beberapa wilayah poros utama bagi komunitas Muslim Amerika. Semua negara bagian yang hilang dalam siklus kepresidenan terakhir kecuali Virginia.

“[Muslim Amerika] bukanlah blok pemungutan suara yang besar, tetapi kami jelas merupakan blok pemungutan suara yang strategis, dan ketika kami menempatkan kekuatan kami di belakang poros utama negara, kami dapat memenangkan perubahan kebijakan yang ingin kami lihat,” kata Ahmed.

Sementara itu, survei itu mengungkap perubahan iklim, kebijakan luar negeri dan ekonomi juga dianggap penting bagi sekitar 50 persen responden. Mengenai isu kebijakan langsung, lebih dari 45 persen Muslim Amerika mengatakan mereka ingin melihat reformasi terkait penanganan krisis kemanusiaan internasional, diskriminasi agama, software asuransi kesehatan Medicare for All dan pengendalian senjata.

Sedangkan isu terkait keamanan nasional dan kontrol perbatasan, masalah LGBTQ, intimidasi di sekolah, dan kebijakan pajak menempati peringkat terendah dalam masalah yang berkaitan dengan masyarakat. Untuk sebagian besar, responden melaporkan kekhawatiran yang sama di semua kelompok usia, kecuali dari reformasi kampanye keuangan.

Lebih dari 40 persen dari mereka yang berusia di atas 70 tahun mengatakan, mereka ingin melihat perubahan. Sedangkan sedikit di atas 20 persen merasa khawatir tentang masalah ini di kelompok usia lainnya.

Mereka yang berusia di bawah 34 tahun juga menunjukkan minat yang lebih besar pada reformasi pinjaman siswa. Sekitar 40-45 persen dari mereka merasa tertarik pada perubahan kebijakan seputar masalah ini. Sedangkan hanya 20-30 persen yang menyatakan keprihatinan pada kelompok usia di atas 40 tahun.

Persentase tertinggi peserta survei adalah antara usia 40-54 (21 persen) dan 55-69 tahun (17 persen). Survei tersebut juga mencakup hasil dari mereka yang menyebut diri mereka “sekutu non-Muslim”, sebuah kelompok sangat memprioritaskan isu-isu yang mirip dengan para pengambil suara Muslim Amerika.

More from Shakeel Mohiuddin

Harga OPPO Reno 4 Terbaru 2020: Spesikasi dan Fitur Terbaik untuk foto dan videografi

SPORTALIGA – OPPO Reno 4 pertama kali diperkenalkan di Indonesia pada 6...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *