Negara ‘Anti-China’ Tanda Tangani Pakta Militer Antarbenua untuk Jegal Pengaruh Tiongkok di Indo-Pasifik, Indonesia akan Berdiskusi – Semua Halaman

Sosok.ID – Pengaruh China di dunia menunjukkan keseriusan respon dari beberapa negara.

Negara-negara ‘anti-China‘ melakukan kerja sama untuk mendukung satu sama lain, demi menghentikan arogansi Tiongkok di Indo-Pasifik.

Setelah India dan Jepang menandatangani pakta logistik militer utama, perjanjian serupa lainnya yang melibatkan Prancis dan Australia tampaknya akan segera dilakukan.

Pakta militer antarbenua semacam itu memiliki satu tujuan yang sama, yakni untuk menantang meningkatnya ancaman China di dunia.

Baca Juga: Bocor! Rekaman Perang China dan India di Perbatasan Beredar Luas, Analis Bongkar Gertakan Negeri Panda Tak Sembarangan: Inilah Cara Beijing!

Meskipun tak satu pun dari perjanjian tersebut secara eksplisit menyebutkan negara tertentu, para pemimpin telah berbicara tentang tantangan yang berkembang di Asia Pasifik dan meningkatnya ketegasan China.

Dilansir Sosok.ID dari eurasiantimes.com, Sabtu (12/9/2020), Jepang disebutkan mendukung India dalam perselisihan dengan China.

Setelah bertahun-tahun bernegosiasi antara India dan Jepang, mereka akhirnya menandatangani sebuah perjanjian penting.

Perjanjian itu memungkinkan kedua negara untuk menggunakan pangkalan dan fasilitas maritim satu sama lain untuk perbaikan dan pengisian pasokan, selain memfasilitasi peningkatan kerja sama secara keseluruhan.

Baca Juga: Taipe Berang! 2 Lusin Pesawat Militer dan 7 Kapal AL China Sekonyong-konyong Latihan Adu Gempur di Zona Taiwan, ‘Jangan Remehkan Tekad Kami!’

Dengan latar belakang meningkatnya agresi Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) di Ladakh India,dan Kepulauan Senkaku Jepang, pakta akuisisi dan lintas layanan ditandatangani oleh Menteri Pertahanan Ajay Kumar dan Duta Besar Jepang Suzuki Satoshi, kata juru bicara kementerian pertahanan India.

Jepang terus-menerus memberikan dukungannya kepada India dan mengkritik langkah “sepihak” apa pun oleh China untuk mengubah status quo di Ladakh.

READ  Tak Ada yang Boleh 'Membayangi' Penguasa Korut, Inilah Sederet Peristiwa yang Tunjukkan Kebiasaan Kim Jong-un Tak Segan Eksekusi Keluarga Sendiri yang Mengancam Posisinya

“Diharapkan perjanjian tersebut akan memfasilitasi kelancaran dan penyediaan pasokan dan layanan yang lancar antara Pasukan Bela Diri Jepang dan Angkatan Bersenjata India,” kata pernyataan Kementerian Luar Negeri Jepang.

Baca Juga: Sudah Disuntik Vaksin Covid-19 Buatan China, Seorang Sukarelawan Dikabarkan Positif Virus Corona, Tim Riset Ungkap Penyebabnya

Penting untuk dicatat bahwa perjanjian serupa telah ditandatangani dengan negara-negara Quad, Australia dan AS.

Setelah Jepang, kesepakatan Prancis-Australia-India mungkin juga bergabung dalam daftar.

Presiden Prancis Emmanuel Macron sebelumnya juga telah berbicara tentang membangun aliansi strategis melawan ketegasan China antara Canberra, Paris, dan New Delhi.

“Kami tidak naif: jika kami ingin dilihat dan dihormati oleh China sebagai mitra yang setara, kami harus mengatur diri kami sendiri,” kata Macron dalam pidatonya di pangkalan angkatan laut Australia.

Baca Juga: Bak Kebakaran Jenggot Saksikan Timor Leste Makin Mesra dengan China, Australia Ungkit dan Bandingkan Bantuan yang Disodorkan untuk Bumi Lorosae: Kontras!

Poros Paris-Delhi-Canberra yang baru ini benar-benar kunci untuk kawasan ini dan tujuan bersama kami di kawasan India-Pasifik, ”katanya, menurut laporan Reuters 2018.

Paris-Delhi-Canberra sebelumnya telah menerima jumpstart ketika pejabat tinggi kementerian luar negeri dari tiga negara membahas pakta ini yang pertama kali diusulkan oleh Macron dua tahun lalu.

HT melaporkan bahwa para pejabat berbicara tentang peningkatan kerja sama keamanan maritim ”termasuk kesadaran area maritim, dukungan logistik timbal balik dan peningkatan kapasitas negara-negara sahabat lainnya di kawasan Indo-Pasifik.

Baca Juga: China Patut Gemetar, India Datangkan 5 Pesawat Tempur Rafale Untuk Gerta Lawan-lawannya, Sekali Beraksi Pasukan Musuh Langsung Rata!

Menurut laporan itu, tindakan agresif Tiongkok di Ladakh timur dan militerisasi Laut China Selatan telah mendorong upaya ini.

READ  Duet Prabowo dan Luhut Menjamu Menhan China, Apa Hasilnya?

India, Australia, dan Indonesia juga akan mengadakan pertemuan virtual para menteri luar negeri dan pertahanan masing-masing negara untuk meningkatkan kerja sama regional dan keamanan maritim di Indo-Pasifik dalam beberapa minggu mendatang.

Derek Grossman dari perusahaan RAND, lembaga pemikir kebijakan world-wide yang berbasis di AS, menulis dalam sebuah makalah berjudul ‘The Quad siap menjadi Anti-China secara terbuka segera’.

Baca Juga: Taiwan Nyatakan Siap Perang, China Terang-terangan Gertak Negara Kecil dengan Tunjukkan Strategi Perang Terbarunya, Klaim Hancurkan Musuh Hanya Pakai Drone dan Mobil Baja

Bahwa: bahkan pendukung paling gigih untuk mempertahankan hubungan China yang seimbang pun memperkuat posisi mereka, yang membuat semakin besar kemungkinan New Delhi akan beralih ke Quad untuk melawan China.

“Untuk pertama kalinya dalam sejarah Quad, bintang-bintang sejajar untuk garis yang lebih keras di China, dan implikasinya ke depannya bisa jadi signifikan.” (*)


Written By
More from Aygen

Bentrok Pecah di Perbatasan China, Tentara India Tewas

VIVA – Ketegangan antara India dan China masih terus berlanjut. Belum lama ini...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *