Pakistan Sudah dalam Genggaman, China Kini Berniat Bangun Pangkalan Militer di 12 Negara Lain Termasuk Indonesia, Amerika Serikat Bongkar Fakta-faktanya – Semua Halaman

via Intisari

Salah satu pangkalan militer

GridHot – China sedang mati-matian mengejar targetnya.

Departemen Pertahanan Amerika Serikat (AS) menyebutkan, China telah menggunakan Pakistan untuk fasilitas logistik militer.

Selain Pakistan, ada pula negara-negara Asia yang dilibatkan China.

Beberapa di antaranya yakni Myanmar, Thailand, Singapura, dan Indonesia.

China disebutkan sedang berusaha untuk membangun logistik luar negeri yang kuat dan infrastruktur dasar untuk memungkinkan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) memproyeksikan dan mempertahankan kekuatan militer pada jarak yang lebih jauh.

Baca Juga: Ngotot Salahkan India, China Langsung Boyong Senjata dan Pasukan Kelas Berat dari Seluruh Penjuru Negeri untuk Berjaga di Perbatasan, Pembom H-6 Jadi Bukti Ada Potensi Perang yang Bakal Pecah

Dilansir Sosok.ID dari timesnownews.com, Rabu (9/9/2020), Beijing telah meningkatkan keterlibatan bilateral dan multilateral untuk meningkatkan kemampuan PLA demi mengatur dan mengelola operasi gabungan yang mengintegrasikan pasukan asing.

”Pasukan Dukungan Strategis (SSF) China menjalankan stasiun pelacakan, telemetri dan komando di Namibia, Pakistan, dan Argentina.”

Departemen Pertahanan AS telah mengkonfirmasi bahwa China telah menggunakan Pakistan untuk fasilitas logistik militer.

Baca Juga: Dianggap China Bak Angin Lalu, Diam-diam AS Sukses kadali Tiongkok dengan Menyusup ke Daerah Rawan Ini, Pakai Jet Mata-mata yang Disangka Milik Malaysia

Dalam laporan tahunannya kepada Kongres AS tentang ‘Perkembangan Militer dan Keamanan yang melibatkan Republik Rakyat China 2020’, Departemen Pertahanan AS mengatakan, Pakistan termasuk di antara 12 negara yang dipilih oleh China untuk mencapai tujuannya.

 

China berusaha membangun logistik luar negeri yang kuat dan infrastruktur dasar untuk memungkinkan PLA memproyeksikan dan mempertahankan kekuatan militer pada jarak yang lebih jauh, kata laporan yang diterbitkan pekan lalu.

READ  Habis Manis Sepah Dibuang, Timor Leste Dikabarkan Ingin Kembali ke Pelukan NKRI, Denny Siregar: Makan Tuh Gombalan Australia!

“Di luar pangkalannya saat ini di Djibouti, RRC kemungkinan besar sudah mempertimbangkan dan merencanakan fasilitas logistik militer luar negeri tambahan untuk mendukung angkatan laut, udara dan darat.”

Baca Juga: Donald Trump Koar-koar Sebut Para Pemimpin Ingin Perang, Anak Buahnya Langsung Bantah Omongan Sang Presiden, Amerika Serikat Yakin Tak Bakal Kirim Pasukan untuk Berperang Meski Sering Buat Gaduh di Laut China Selatan

“RRT kemungkinan telah mempertimbangkan lokasi untuk fasilitas logistik militer PLA di Myanmar, Thailand, Singapura, Indonesia, Pakistan, Sri Lanka, Uni Emirat Arab, Kenya, Seychelles, Tanzania, Angola dan Tajikistan,” terang laporan itu.

Ia juga menambahkan bahwa tujuan China dengan proyek A single Belt, One Highway (OBOR) di Pakistan yang berhubungan dengan jaringan pipa dan pembangunan pelabuhan adalah untuk mengurangi ketergantungan Beijing pada pengangkutan sumber daya energi melalui chokepoint strategis, seperti Selat Malaka.

“Untuk mendukung strategi nasionalnya, RRT mengejar berbagai tujuan melalui OBOR termasuk memperkuat integritas teritorialnya, meningkatkan keamanan energinya, dan memperluas pengaruh internasionalnya.

Baca Juga: Jumawa Disanjung Pentagon karena Keunggulan PLA Military Atas US NAVY, China Kini Kembangkan Jet Tempur F-31 yang Diklaim Kalahkan F-35, Berikut Perbandingan Kekuatannya

Mengingat Partai memandang kepentingan keamanan dan pembangunan RRT sebagai pelengkap, RRT memanfaatkan OBOR untuk berinvestasi dalam proyek-proyek di sepanjang pinggiran barat dan selatan Tiongkok.

Hal ini dilakukan demi meningkatkan stabilitas dan mengurangi ancaman di sepanjang perbatasannya.

Adapun proyek OBOR yang terkait dengan jaringan pipa dan pembangunan pelabuhan di Pakistan bermaksud untuk mengurangi ketergantungan China pada pengangkutan sumber daya energi melalui chokepoints strategis, seperti Selat Malaka,” kata departemen tersebut.

Baca Juga: Cium Akal Busuk China, Negara Kecil Ini Jadi Salah Satu yang Berani Tolak Tawaran Menggiurkan Tiongkok, Sadar Kelicikan Terendus, Negeri Panda Sampai Kirim Langsung Diplomat Terbaiknya Demi Muluskan Rencananya

READ  Balita 3 Tahun Terseret Layang-layang dan Terbang, Saksi Berteriak Histeris

Laporan di atas juga menunjukkan bahwa Beijing telah meningkatkan keterlibatan bilateral dan multilateral dengan militer asing.

Beberapa negara yang dilibatkan yakni Rusia, Pakistan, dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Ini merupakan bagian dari strategi China untuk meningkatkan kemampuan PLA dalam mengatur dan mengelola operasi gabungan yang mengintegrasikan pasukan asing.

Pentagon juga mencatat bahwa Pasukan Dukungan Strategis (SSF) China menjalankan stasiun pelacakan, telemetri dan komando di Namibia, Pakistan, dan Argentina.

Baca Juga: Corona Masih Menyerang Sampai Warga Indonesia Dilarang Masuk ke Negara Tertentu, 450 TKA China Justru Tiba-tiba Masuk ke Bintan untuk Bekerja, Perusahaan Langsung Turun Tangan Ungkap Faktanya

“RRT menggunakan discussion board multilateral dan organisasi internasional untuk menghasilkan peluang baru untuk memperluas pengaruhnya.

“Memperkuat pengaruh politiknya, mempromosikan pesan strategis yang menggambarkannya sebagai aktor worldwide yang bertanggung jawab, memajukan kepentingan pembangunannya dan membatasi campur tangan luar dan kritik terhadap inisiatifnya,” kata laporan itu, dikutip dari kantor berita ANI.

“Untuk mencapai tujuan ini, RRT telah merangkul organisasi multilateral seperti Brasil, Rusia, India, China, dan Afrika Selatan, Organisasi Kerja Sama Shanghai, Uni Afrika,”

“Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, serta discussion board dan inisiatif seperti Discussion board tentang Kerjasama China-Afrika, Discussion board Kerjasama China-Arab, inisiatif “17 + 1″ antara China dan 17 negara Eropa Tengah dan Timur, dan Belt and Street Forum,” tulis laporan.

Artikel ini telah tayang di Sosok.id dengan judul “12 Negara Termasuk Indonesia Dimainkan China untuk Perkuat Logistik Militer Luar Negeri, Pakistan pun Jadi Sasaran!”

(*)

(*)


Video Pilihan

PROMOTED Content material

Written By
More from Abbud Saeed

[POPULER GLOBAL] Misteri Menghilangnya WNI yang Siarkan Ajaran Kristen di Malaysia | PM Jepang Shinzo Abe Resmi Mengundurkan Diri Halaman all

KOMPAS.com – Berita terpopuler international sejak Jumat (28/8/2020) sampai Sabtu (29/8/2020) didominasi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *