Para ahli mengungkapkan, faktor asuransi Covid-19 akan diterapkan kembali

Jakarta, CNN Indonesia –

Ahli epidemiologi Griffith University, Dickie Bodeman, telah menyatakan pandemi Covid-19 Itu belum surut secara global atau regional. Dia mengatakan setiap negara memiliki kapasitas untuk menerapkan kembali Penutupan penuh Untuk mencegah penyebaran virus Covid-19.

“Situasi epidemiologi belum surut, baik di tingkat global, regional dan nasional,” kata Dickey. “Meski angka di Indonesia ternyata menurun.” CNNIndonesia.comSenin (2/11).

Dickie mengatakan tingkat kasus di dunia, khususnya di Indonesia, sebenarnya masih tinggi. Hal ini dapat dilihat melalui peningkatan kepositifan dan mortalitas, serta penurunan pengujian dan keterlacakan.




Ia menilai tes di Indonesia tidak mencukupi dan sesuai dengan kriteria peningkatan epidemi. Dari seluruh daerah di Indonesia, kata dia, hanya DKI Jakarta yang mendekati standar.

Apalagi, Dickie menilai situasi pandemi Covid-19 saat ini kritis. Menurut data, jumlah kasus mencapai 2 juta kasus per minggu.

“Ini belum terjadi sejak Januari hingga sekarang. Sekarang hanya ada dua juta kasus dalam satu minggu. Padahal, pekan lalu 500.000 kasus per hari,” katanya.

Dia bilang jumlahnya bisa lebih banyak. Sebab, kata dia, banyak negara bagian yang tidak layak melaporkan tes, penelusuran, dan kematian.

“Jadi apa yang terjadi di negara-negara Barat adalah pelajaran yang sangat penting dan anggukan bagi Indonesia,” kata Dickie.

Dickey percaya bahwa negara yang telah melihat peningkatan kasus dan terancam penutupan adalah negara yang mengabaikan pengujian dan penelusuran. Akibatnya, negara tersebut menerapkan fasilitas tersebut tanpa standar ideal seperti yang disarankan oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

Atas rekomendasi Organisasi Kesehatan Dunia, suatu negara dapat melakukannya jika tingkat positif maksimum adalah 5 persen dan tidak ada kematian. Selain itu, case hanya terdiri dari satu nomor dan berlangsung selama sebulan.

READ  Muncul iPhone 12 Baru, Sudah Ada Bocoran tentang iPhone 13

“Inilah yang diabaikan,” katanya.

Di sisi lain, Dickie mengaku belum yakin dengan perkiraan WHO bahwa 10 persen populasi dunia telah terpapar Covid-19. Selain ambisius, ia melihat banyak negara berpotensi kurang dari 5 persen, misalnya di Indonesia.

Artinya mayoritas penduduk memiliki kekebalan yang masih jauh. Artinya virus ini akan terus berkembang. Harapan global dan di Indonesia, setidaknya hingga akhir tahun depan masih menghadapi situasi yang membahayakan, ”kata Dickie.

Ia menambahkan, situasi berbahaya ini juga akan terjadi dengan atau tanpa vaksin. Karena itu, vaksin dinilai tidak akan berperan sempurna dalam memberantas pandemi jika pengujian dan penelusuran masih rendah.

Kunci menghindari penguncian

Dickie menjelaskan, ada tiga cara untuk menghindari lockdown atau pembatasan sosial yang meluas. Pertama, dia menyarankan pemerintah melakukan pengujian ekstensif untuk mencapai angka positif 1 hingga 3 persen.

Kedua, lakukan pelacakan cepat dan akurat sehingga lebih dari 80 persen kasus kontak terlacak.

Dickey berkata: “Ketiga, isolasi kasus yang menunjukkan gejala positif, dan karantina mereka yang tidak memiliki gejala.”

Sebagian besar penyebab gelombang kedua adalah tes ekstensif yang dilakukan sangat lambat dengan hasil yang panjang, Dickie menambahkan. Plus, tidak ada cukup pelacakan kontak sehingga penelusurannya tidak lengkap.

“Kurangnya penegakan hukum dan dukungan keuangan untuk mempromosikan isolasi dan karantina yang berhasil,” katanya.

(jps / DAL)

[Gambas:Video CNN]


More from Shakeel Mohiuddin

Samsung mulai memproduksi Galaxy S21

Memuat… banjir – Samsung Dikatakan akan dalam produksi ponsel Galaxy S21.(Baca juga:Meregalli:...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *