Pendudukan Armenia di Nagorno-Karabakh akan berakhir

Memuat…

Ankara – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Dia mengatakan bahwa 28 tahun pemerintahan Armenia berakhir Nagorno-Karabakh sudah selesai. Dia mengatakan bahwa ini terjadi setelah gencatan senjata di daerah yang disengketakan pada hari Selasa.

Erdogan membuat pernyataan dalam pidatonya di depan parlemen Turki, sehari setelah mengirim pasukan penjaga perdamaian Rusia ke kantong setelah berakhirnya perang enam minggu antara pasukan Armenia dan Azerbaijan.

Pertempuran sengit terjadi antara kedua negara pada akhir September di Nagorno Karabakh, saat Turki memberikan bantuan militer ke Azerbaijan.

Dalam minggu-minggu berikutnya, pasukan Azerbaijan merebut kembali sebagian besar wilayah – termasuk kota Shusha – yang telah diguncang Armenia dalam perang selama hampir tiga dekade.

“Sekarang permusuhan antara Yerevan dan Baku telah berhenti, Turki dan Rusia akan bersama-sama memantau gencatan senjata di wilayah tersebut,” kata Erdogan seperti dikutip. independenRabu (11/11/2020).(Baca juga:Kremlin: Tidak ada kesepakatan tentang penempatan pasukan Turki di Nagorno-Karabakh)

Pada hari Rabu, pernyataan Presiden Turki tentang berakhirnya “pendudukan” Armenia mengkonfirmasi kata-kata Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu pada konferensi pers hari sebelumnya.

Cavusoglu memuji perjanjian gencatan senjata dan menggambarkannya sebagai kesuksesan dan kemenangan besar bagi Azerbaijan, menambahkan bahwa tanah yang telah diduduki selama 30 tahun telah dibebaskan.

Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev merayakan kesempatan ini dengan men-tweet bahwa penandatanganan perjanjian adalah “hari bersejarah”.

Konflik antara Armenia dan Azerbaijan atas Nagorno-Karabakh akan segera berakhir. Bagi orang-orang kami, hari-hari ini adalah hari-hari paling bahagia. Saya juga senang menyampaikan berita bagus ini kepada orang-orang saya. “

Saat Azerbaijan merayakan gencatan senjata, ribuan orang di Armenia menyerukan pengunduran diri Perdana Menteri mereka Nikol Pashinyan, yang berkuasa pada tahun 2018 dalam pemberontakan rakyat. Beberapa dari mereka, termasuk tokoh oposisi terkemuka, ditangkap.

READ  Tujuh fakta tentang serangan berdarah di Gereja Prancis ... horor!

Protes itu terjadi sehari setelah beberapa demonstran Armenia menyerbu parlemen lokal untuk memprotes perjanjian gencatan senjata.

Awal pekan ini, Pashinyan menulis di Facebook bahwa keputusan untuk menandatangani perjanjian itu “sulit” dan “menyakitkan”, tetapi didasarkan pada pertimbangan militer dan saran ahli.

Pada hari Selasa, dia mengakui bahwa dampak dari konflik tersebut adalah kegagalan dan bencana bagi negaranya.

Meskipun jumlah pasti kematian tidak diketahui, Rusia memperkirakan pada Oktober hampir 5.000 orang tewas dalam pertempuran di Nagorno Karabakh, termasuk hampir 150 warga sipil di kedua sisi.

Sementara Azerbaijan belum mengumumkan jumlah korban, Armenia mengatakan lebih dari 1.220 personel militernya telah tewas.

Sebelum pertempuran terakhir, Nagorno-Karabakh, yang secara internasional diakui sebagai bagian dari Azerbaijan, sepenuhnya dikuasai oleh etnis Armenia.

Sebagai bagian dari gencatan senjata, Azerbaijan akan mempertahankan wilayah yang dimilikinya, sementara Armenia harus menyerahkan kendali atas beberapa wilayah lain selambat-lambatnya 1 Desember.

Dan Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa sekitar 2.000 tentara akan dikerahkan di Nagorno Karabakh untuk operasi penjaga perdamaian.(Baca juga:Persetujuan oleh Armenia, Azerbaijan dan Rusia untuk mengakhiri konflik Nagorno-Karabakh)

(Bir)

Written By
More from Abbud Saeed

Karyawan pizza mengakhiri penguncian di Australia

Canberra – Petugas toko pizza di Australia Selatan Dia berbohong tentang bagaimana...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *