Peneliti menggunakan AI untuk menemukan world baru

CALIFORNIA, iNews.id – Teleskop pemburu earth telah menemukan ribuan earth potensial di luar tata surya. Sekarang para ilmuwan harus mencari banyak data untuk mengetahui apakah itu world nyata atau bukan.

Untuk mempermudah pekerjaan, para ilmuwan tampaknya menempuh jalan mereka sendiri. Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh David Armstrong dari University of Warwick di Inggris telah menemukan cara untuk memanfaatkannya semaksimal mungkin kecerdasan buatan atau AI untuk memvalidasi planet.

Dari CnetAlat ini disebut transit Eksoplanet Survei Satelit NASA (TESS) sedang mencari tanda-tanda kecerahan yang meredup yang mengindikasikan sesuatu melewati bintang-bintang. Penemuan ini terkadang berasal dari earth, asteroid, debu, atau anomali sistem bintang biner.

Tim peneliti mengembangkan algoritma pembelajaran mesin dan melatihnya menggunakan information planetary positif palsu yang diverifikasi dari misi Kepler NASA yang sudah pensiun. Kemudian mereka merilisnya untuk menganalisis sekelompok calon world yang belum dikonfirmasi, juga dari info Kepler.

Armstrong membenarkan bahwa algoritme tersebut menghasilkan 50 kandidat world asli. Kemampuan untuk memverifikasi world menggunakan metode ini adalah satu langkah maju.

Teknologi ini berjanji untuk menyaring sejumlah besar facts yang dihasilkan oleh proyek seperti TESS dan misi ESA PLATO yang direncanakan. Tugas utama TESS sendiri adalah menemukan 66 exoplanet baru dan 2.100 kandidat.

Editor: Dini Listiyani

READ  PS5 datang ke Indonesia pada awal 2021, simak sejarahnya: Okezone techno
More from Shakeel Mohiuddin

Huawei meluncurkan kacamata dan jam tangan pintar baru

Huawei berusaha untuk menghadirkan ekosistem perangkat keras yang lengkap. REPUBLIKA.CO.ID, Jakarta –...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *