Peneliti menyebut Bumi dapat diisi dengan data electronic pada pukul 22:45: Okezone techno

SEBUAH studi baru menunjukkan pertumbuhan data dari waktu ke waktu dan potensi konsekuensi bencana. Seperti diketahui, manusia saat ini hidup di period kekayaan informasi dan penggunaan media sosial yang hebat, sehingga hampir setiap manusia menghasilkan konten terkomputerisasi dalam jumlah yang luar biasa setiap harinya.

Kota RuangPada Kamis (3/09/2020), IBM dan perusahaan riset teknologi lainnya memperkirakan 90% data digital dunia saat ini diproduksi dalam satu dekade terakhir saja. Fisikawan Melvin Vopson dari University of Portsmouth di Inggris memulai analisisnya dengan memulai dengan fakta bahwa Bumi saat ini mengandung sekitar 10 ^ 21, atau 100 miliar miliar bit informasi komputer.

Baca juga: Saya menemukan lubang hitam 142 kali massa Matahari

Vopson kemudian menghitung berapa banyak lagi info yang mungkin ada di masa depan. Dengan asumsi tingkat pertumbuhan tahunan 20% konten digital, Vopson menunjukkan bahwa dalam 350 tahun jumlah little bit knowledge di Bumi akan lebih banyak daripada semua atom di atasnya, yaitu sekitar 10 ^ 50 atau lebih. 100 triliun miliar miliar miliar.

Ini membuat Vospon bertanya di mana manusia akan menyimpan informasi ini. Dia menyebutnya krisis yang tidak terlihat karena itu benar-benar masalah yang tidak terlihat.

Baca juga: Cara Mudah Membersihkan Komputer Anda untuk Menghindari Covid-19

Sebelumnya dalam studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam jurnal AIP Innovations, Vopson menyarankan bahwa mungkin ada hubungan antara informasi dan massa. Dugaan ini didasarkan pada persamaan terkenal E = mc ^ 2 yang diturunkan Albert Einstein pada awal abad ke-20.

Dari sana, Vospon dapat menghitung massa potensial dari sebuah informasi kecil, sekitar 10 juta kali lebih kecil dari sebuah elektron. Ini berarti bahwa massa informasi yang dihasilkan setiap tahun tidak signifikan, kira-kira sama dengan berat bakteri E. coli.

READ  Vivo V20 dan V20 SE Dipastikan Masuk Pasar Indonesia

Namun dengan asumsi pertumbuhan yang sama sebesar 20% for each tahun, setengah dari luas daratan dapat diubah menjadi details electronic dalam waktu kurang dari 500 tahun. Kemudian dengan asumsi tingkat pertumbuhan 50%, pada tahun 2245 ini akan mengubah separuh world menjadi informasi.

Vospon percaya bahwa salah satu cara untuk menyelesaikan masalah penyimpanan details dalam jumlah besar mungkin dengan mengembangkan teknologi yang akan menyimpan informasi di media non-substance seperti hologram.

Baca juga: “Lebah pembunuh” yang ditemukan bisa mencapai 5 cm di Amerika Serikat

More from Shakeel Mohiuddin

3 Game Ini Makin Populer Akibat India Blokir PUBG Cellular

Jakarta: Gamer cellular di India tampaknya mulai mencari alternatif sport PUBG Cellular...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *