Pilkada Indonesia 2024: Siapa yang Dapat Tiket Tunggangan?

Pilkada Indonesia 2024: Siapa yang Dapat Tiket Tunggangan?

Jakarta (Jakarta Post/Asia News Network): Dengan hanya dua tahun tersisa sampai pemilihan umum, pembicaraan berputar-putar tentang siapa yang akan menggantikan Presiden Joko Widodo untuk memimpin bangsa setelah 2024.

Makan malam dan percakapan online didukung oleh berbagai jajak pendapat tentang nomor paling populer.

Tiga nama yang secara konsisten menduduki puncak jajak pendapat independen adalah Gubernur Jawa Tengah Gangar Pranuo, Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, dan Gubernur DKI Jakarta Anis Baswedan.

Peringkat popularitas mereka berubah dari waktu ke waktu dan dalam berbagai jajak pendapat, tetapi sebagian besar percakapan berkisar pada tiga nama ini.

Berikut spoiler percakapan: Tak satu pun dari mereka dapat mencalonkan diri pada 2024. Mereka tidak yakin mendapatkan tiket dari partai politik, dan mengingat aturan pemilihan yang ketat saat ini, mereka bahkan mungkin tidak berhasil melewati tahap pencalonan.

Satu-satunya partai yang berhak mengajukan calon presiden adalah Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P), dan perasaan saat ini adalah bahwa tiket akan jatuh ke Puan Maharani, ketua DPR dan putri pemimpin partai Megawati. . Soekarnoputri, yang menjadi presiden dari 2002-2004.

Peringkat popularitas Puan rendah di semua jajak pendapat, tetapi jika dia memutuskan untuk mencalonkan diri, dia satu-satunya yang memiliki tiket untuk mencalonkan diri dalam pemilihan presiden 2024.

Prabowo dan Anies masih harus bekerja keras untuk mendapatkannya. Meskipun Ganjar baru-baru ini menduduki peringkat paling populer menurut beberapa survei, dia hampir melupakan peluangnya. Berasal dari PDI-P, satu-satunya cara dia mendapat kesempatan adalah dengan restu Puan dan Megawati.

Tetapi Gangar masih memiliki peluang kecil untuk menjadi calon presiden PDI-P jika Bhawan menyadari bahwa dia tidak dapat memenangkan kursi kepresidenan karena para pemilih tidak akan memilihnya.

READ  Bestes Ferngesteuertes Auto Für Draußen Getestet und qualifiziert

Megawati ingin mencalonkan diri kembali pada pemilihan tahun 2014 tetapi mengundurkan diri, karena menjadi jelas bahwa dia tidak akan pernah menang, dia juga tidak tahan memikirkan kekalahan untuk ketiga kalinya.

Beberapa minggu sebelum pendaftaran ditutup, dia memberikan kartu PDI-P kepada Gubernur Jakarta saat itu Jokowi, yang memenangkan pemilihan presiden pada tahun 2014 dan 2019, dan membantu PDI-P untuk memenangkan suara dalam pemilihan legislatif di kedua tahun tersebut.

Undang-undang pemilu mengharuskan calon presiden dicalonkan oleh partai politik yang memenangkan 25 persen suara dalam pemilihan legislatif terakhir, atau 20 persen kursi di DPR.

27,5 juta PDI-P yang dimenangkannya pada 2019 menyumbang 19 persen dari semua suara tetapi memberinya 128 kursi di DPR, atau 22 persen dari semua kursi.

Partai Jirendra pimpinan Prabhu, yang berada di urutan kedua pada 2019, jauh lebih rendah, hanya menerima 12,6 persen dari semua suara dan 13 persen dari majelis rendah.

Setelah kalah dari Jokowi pada 2014 dan 2019, mantan jenderal angkatan darat itu ingin kembali berlomba untuk ketiga kalinya. Dengan keluarnya Jokowi karena batasan dua masa jabatan konstitusional, pria berusia 70 tahun itu mungkin berhasil kali ini.

Namun, asumsinya Prabowo akan mendapatkan tiket, yang hanya akan terjadi jika Gerendra membuat kesepakatan dengan partai lain untuk mengkonsolidasikan suara atau kursi DPR 2019 mereka. Ini berarti kompromi, yang mungkin termasuk pengabaian hak untuk mencalonkan wakil Prabowo.

Anais berada dalam situasi yang lebih berbahaya. Tanpa partai politik yang mendukungnya, dia harus menggoda mereka dengan menggunakan popularitasnya dan membuat banyak janji jika dia memenangkan kursi kepresidenan.

Golkar berada di urutan ketiga setelah Grendra pada 2019, tetapi partai mantan diktator Suharto tidak pernah mampu mencalonkan sosok yang cukup kuat.

READ  Indonesia terus mempromosikan inisiatif "Work from Bali" untuk menghidupkan kembali ekonomi lokal

Presiden petahana Erlanga Hartarto, yang juga menteri koordinator ekonomi, menyimpan ambisi presiden sebagaimana dibuktikan oleh papan iklan besar dan poster yang mempromosikannya di kota-kota besar, tetapi kapasitas elektoralnya tetap rendah secara konsisten di semua jajak pendapat, jadi mencalonkan diri sebagai presiden akan menjadi latihan yang sia-sia. .

Apa yang tidak diberitahukan oleh jajak pendapat popularitas adalah bahwa kita kemungkinan akan berakhir dengan hanya dua kandidat pada tahun 2024 lagi, karena aturan pemilihan yang ketat akan memaksa partai-partai untuk mengumpulkan suara 2019 mereka untuk melewati ambang batas kepresidenan.

Pada 2014 dan 2019, ketika sistem yang sama diterapkan, kami memiliki dua kandidat, Jokowi dan Prabowo, dengan partai-partai lain berkerumun di belakang satu atau yang lain. Ini adalah perlombaan yang sama yang dilakukan dua kuda dalam dua tahun terakhir, sehingga bangsa ini menjadi terpolarisasi tidak seperti sebelumnya.

Meskipun undang-undang pemilu ditinjau setiap lima tahun, tidak ada satu pun partai besar yang mengontrol proses legislatif tertarik untuk menurunkan ambang batas presiden; Tidak ketika Anda melakukan itu tidak akan memberi mereka keuntungan.

Oleh karena itu, banyak kandidat potensial yang muncul dalam jajak pendapat kemungkinan akan menerima tawaran untuk menjadi pasangan calon bagi siapa pun yang akhirnya memenangkan tiket presiden.

Ini adalah komentar yang menyedihkan, jika tidak tragis, tentang demokrasi di Indonesia, di mana pemilih tidak diberikan pilihan nyata untuk presiden mereka.

Ambang batas yang ketat berarti bahwa pencalonan tetap berada di tangan partai-partai politik besar (dan tidak diragukan lagi beberapa di belakang mereka), dan bahwa para kandidat kemungkinan besar merupakan hasil dari perdagangan kuda antara partai-partai ini dan para pemimpin mereka.

READ  Temui pria dengan setelan boneka beruang yang berjalan dari Los Angeles ke San Francisco

Bahkan menyedihkan untuk berpikir bahwa demokrasi di Indonesia telah melihat hari yang lebih baik, seperti yang terjadi pada tahun 2004 ketika sistem pemilihan memberi kami lima kandidat presiden untuk dipilih, dan tiga kandidat pada tahun 2009.

Mungkin menarik untuk mengikuti survei popularitas, dan orang dapat berargumen bahwa survei tersebut mencerminkan keinginan populer sampai batas tertentu. Namun bersiaplah untuk kecewa pada 2024, karena cara kerja sistem sekarang, pemilihan presiden lebih dari mencerminkan kehendak elit politik.

*** Penulis adalah editor senior di The Jakarta Post.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

MEDIABOGOR.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Media Bogor