Pria ini membunuh istrinya dan mengirimkan foto tubuhnya ke mertua semua orang

ZLATOUST, KOMPAS.com – Seorang pria Rusia Beruang untuk membunuh istri Di depan anak-anaknya, kemudian kirimkan foto tubuhnya ke Mertua.

Karena tindakannya, pria yang diidentifikasi sebagai Dmitry Sergeyev itu dipenjara selama tiga tahun atas pembunuhan istrinya, Svetlana Sergeyeva.

Setelah Svetlana disiksa di depan anak mereka yang berusia lima tahun dan 10 bulan hingga meninggal, Sergeyev mengambil foto tersebut. mayat Istri dan kirimkan ke mertua.

Baca juga: Pembunuhan dan pembakaran istri di dalam mobil di Sokoharjo, suami: Saya minta pelakunya dihukum mati

Pembunuhan itu dilaporkan di Zlatoust matahari Jumat (20 November 2020) pria itu menulis bahwa istrinya “mabuk” kepada mertuanya.

Tetangga mengatakan bahwa mereka segera datang ke rumah dan menemukan Svetlana terbaring di lantai dengan anak-anaknya berkerumun “mencoba membangunkannya.”

Menurut dokumen pengadilan, kecelakaan itu terjadi setelah Sergeyev pulang dalam keadaan mabuk setelah merayakannya dengan teman-temannya.

Setelah Svetlana menolak masuk, pelaku marah dan masuk, setelah sebelumnya memecahkan kaca.

Kemudian pengadilan mendengar kesaksian tentang kemarahan suami atas tindakan istrinya, dan memutuskan untuk menghukumnya dengan menyiksanya.

Baca juga: Ketika saksi dalam kasus istri membunuh suaminya di depan umum di depan pengadilan …

Serangan hebat

Putra Svetlana yang berusia lima tahun dilaporkan memberi tahu kakeknya bagaimana Sergeyev telah memukul Svetlana, membuatnya tidak dapat berdiri lagi.

Setelah istrinya disiksa hingga meninggal dunia, Sergeyev mengambil foto tubuhnya dan menunjukkannya tidak hanya kepada suaminya, tetapi juga kepada tetangganya.

Kepada media Rusia, Natalia Kucheva, seorang tetangga, mengungkapkan bagaimana pelaku memperlihatkan gambar diam Svetlana.

Kucheva berkata, “Dia menunjukkannya sambil menulis” Dia meninggal karena mabuk. “Saya memasuki rumahnya dan menemukannya di tanah.

READ  [POPULER GLOBAL] Peti mati di Mesir kuno terbuka, ini adalah bentuk mumi di dalamnya Saya kalah perang dari Azerbaijan dan Armenia mengalami krisis Page semua

Ini menceritakan bagaimana bayi laki-lakinya merangkak di dekatnya, ketika putranya Matfy mencoba membangunkan ibunya.

Kocheva menggambarkan bagaimana dia melihat dada Svetlana tidak bergerak, yang membuatnya sadar bahwa dia juga tidak bernapas.

Baca juga: Gara-gara Pajak Sepeda Motor, Suami Istri Membunuh Seorang Sadis, Pelaku Membersihkan Jejak Dengan Pembersih Lantai

Dia segera meminta Sergeev untuk memanggil ambulans, yang datang dan menyatakan kematiannya sebelum memanggil polisi.

Pada kecelakaan tahun 2019, hasil pemeriksaan forensik menyebutkan Svetlana meninggal dunia akibat serangan jantung saat disiksa.

Pada 11 November, seorang hakim pengadilan distrik menghukum Sergeyev atas penyiksaan dan kematian tak disengaja.

Dia kemudian dijatuhi hukuman tiga tahun penjara, di mana dia sudah menjalani satu tahun, jadi dia harus menyelesaikan sisanya.

Ayah Svetlana, Anatoly Chiglinstief, sangat marah dengan keputusan itu karena terlalu lunak dan berjanji untuk mengajukan banding.

“Jelas ini pembunuhan yang direncanakan. Terlebih lagi, dia berusaha menyembunyikan kejahatannya dengan menyeka darahnya,” keluhnya.

Baca juga: Suami membunuh istri dan anak perempuannya kemudian tidur dengan tubuh korban selama 7 hari

Written By
More from Abbud Saeed

Jika terpilih kembali, inilah daftar orang yang akan diterapkan Trump, siapa mereka?

Presiden Donald Trump mengibarkan bendera luar angkasa militer AS Intisari-Online.com – Presiden...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *