Putus asa jika Trump menjadi presiden lagi, Palestina: Semoga Tuhan membantu kami

Putus asa jika Trump menjadi presiden lagi, Palestina: Semoga Tuhan membantu kami

Ramallah- Compass.com – Menteri pertama Palestina Muhammad Shtayyeh berkata jika Donald Kartu Trump Dapatkan kemenangan besar lainnya Pemilu Presiden Seperti Selanjutnya, ini akan menjadi bencana bagi rakyatnya dan seluruh dunia.

Dalam pernyataannya saat bertemu dengan perwakilan Eropa, Selasa (13/10/2020), Shtayyeh mengatakan empat tahun terakhir pemerintahan Trump telah merugikan Palestina.

Surat kabar mengutip Shtayyeh yang mengatakan, “Jika kita akan hidup 4 tahun lagi dengan Presiden Trump, maka Tuhan akan membantu kita, semoga Tuhan memberi kita kesuksesan, dan semoga Tuhan memberikan dunia yang terbaik.” Al Jazeera Selasa (13/10/2020).

Baca juga: Presiden Palestina bertemu dengan Presiden Kongres Yahudi Internasional, apakah normalisasi dengan Israel menjadi pembahasan?

Komentar Shtayyeh menggemakan komentar yang dia buat sehari sebelumnya dalam pidato hipotetis di Parlemen Eropa. Komentar itu juga dia posting di halaman Facebook-nya.

“Jika hal-hal berubah di Amerika Serikat, saya pikir hal itu akan berdampak langsung pada Palestina – IsraelShtayyeh berkata, “mengacu pada calon presiden dari Partai Demokrat.” Joe BidenJika dia memenangkan pemilihan presiden pada 3 November.

“Dan (Biden) itu akan tercermin dalam hubungan bilateral Palestina-Amerika,” tambahnya.

Baca juga: Mengkritik Palestina, apakah Arab Saudi berdamai dengan Israel?

Trump dan Konflik Israel-Palestina

Warga Palestina secara tradisional menahan diri untuk tidak mengambil sikap terbuka secara terbuka dalam pemilihan presiden AS.

Komentar Shtayyeh mencerminkan rasa putus asa di pihak Palestina setelah serangkaian langkah kontroversial oleh Washington, termasuk pengakuan Yerusalem sebagai ibu kota Israel pada akhir 2017, diikuti dengan relokasi kedutaan di sana.

Pada saat itu, para pemimpin Palestina, yang melihat Yerusalem Timur yang diduduki sebagai ibu kota negara masa depan mereka, mengatakan bahwa Amerika Serikat tidak lagi menjadi perantara yang jujur ​​dalam negosiasi.

READ  Kasus Covid-19 terus meningkat, dan Paris diancam dengan lockdown total

Selanjutnya, Amerika Serikat menutup kantor misi Organisasi Pembebasan Palestina di Washington sebagai tanggapan atas penolakan Otoritas Palestina untuk mengadakan pembicaraan yang dipimpin AS dengan Israel.

Baca juga: Perserikatan Bangsa-Bangsa: Israel menghancurkan lebih dari 500 bangunan Palestina di Tepi Barat dan Jalur Gaza pada tahun 2020

Trump juga telah memotong ratusan juta dolar bantuan AS untuk Palestina, dan awal tahun ini merilis apa yang disebut “Rencana Timur Tengah,” yang secara terbuka ditolak oleh Palestina karena terlalu menguntungkan bagi sekutu AS, Israel.

Ini membayangi pencaplokan Israel atas petak besar Tepi Barat yang diduduki, termasuk permukiman ilegal Yahudi dan Lembah Jordan, dan memberi Israel perbatasan timur permanen di sepanjang Sungai Jordan.

Pemerintahan Trump juga mengatakan tidak lagi menganggap permukiman Israel di Tepi Barat dan Yerusalem Timur ilegal. Ini berarti bahwa itu membalikkan kebijakan Amerika selama beberapa dekade, sebuah langkah yang telah dikutuk oleh Palestina dan kelompok hak asasi manusia.

Baru-baru ini, pemerintahan Trump juga meyakinkan dua negara Teluk Arab, Uni Emirat Arab dan Bahrain, untuk menjalin hubungan diplomatik penuh dengan Israel, serta mendorong negara-negara Arab lainnya untuk mengikutinya.

Baca juga: Palestina telah menurun sejak intifada kedua pada tahun 2000

Palestina mengutuk perjanjian yang diumumkan pada Agustus sebagai pengkhianatan besar oleh negara-negara Arab, yang semakin merusak upaya mereka untuk mencapai penentuan nasib sendiri.

Ini juga merusak konsensus tradisional Arab bahwa pengakuan Israel hanya akan datang sebagai ganti negara Palestina merdeka.

Saat ini, sebagian besar negara Arab mengatakan mereka tetap berkomitmen pada Inisiatif Perdamaian Arab, yang menyerukan penarikan penuh Israel dari wilayah Palestina yang diduduki setelah tahun 1967 dengan imbalan perdamaian dan hubungan penuh.

READ  Waspadalah bumi mengguncang Gangjin! China marah, kapal Amerika masuk

Baca juga: Dana bantuan menurun dan pejabat Palestina prihatin tentang hal ini karena perjanjian perdamaian Arab-Israel

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

MEDIABOGOR.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Media Bogor