Ramos-Horta memimpin dalam pemilihan Timor Timur, dengan kemungkinan putaran kedua

Ramos-Horta memimpin dalam pemilihan Timor Timur, dengan kemungkinan putaran kedua

Calon presiden Timor Leste Jose Ramos Horta menunjukkan jarinya yang bertinta setelah memberikan suaranya dalam pemilihan presiden Timor Leste di Dili, Timor Leste, 19 Maret 2022. REUTERS/Lirio da Fonseca/File Photo

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

21 Maret (Reuters) – Peraih Nobel Jose Ramos-Horta memastikan memimpin dalam pemilihan presiden Timor Leste pada akhir pekan dengan dua pertiga suara dihitung, tetapi dengan kemungkinan putaran kedua jika tidak ada kandidat yang meraih mayoritas.

Negara termuda di Asia mengadakan pemilihan presiden kelima sejak kemerdekaan dari Indonesia pada tahun 2002, dengan tokoh perlawanan Ramos-Horta memimpin dengan 45,7% setelah 64% suara telah dihitung, data dari badan administrasi pemilihan negara menunjukkan.

Kandidat terdekat berikutnya adalah presiden petahana dan mantan pejuang gerilya Fransisco “Lu Olo” Guterres, dengan 22,5%.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Gambaran yang lebih pasti dari hasil diharapkan pada hari Senin, tetapi jika tidak ada kandidat yang mendapatkan lebih dari 50% suara, jajak pendapat akan dilanjutkan ke putaran kedua pada 19 April antara dua pesaing teratas.

Berbicara di ibukota, Dili, pada hari Minggu, Ramos-Horta mengatakan dia yakin akan kemenangan awal.

“Pemilihan saya di putaran pertama… justru akan menyebabkan gempa politik di parlemen nasional, yang akan menyebabkan disintegrasi aliansi saat ini,” katanya.

Pria 72 tahun, yang sebelumnya menjabat sebagai presiden dari 2007 hingga 2012, mengatakan pekan lalu bahwa dia merasa terdorong untuk mencalonkan diri lagi setelah dia menganggap tindakan presiden petahana telah melanggar konstitusi.

Di Timor Timur, presiden bertanggung jawab untuk menunjuk pemerintah dan juga memiliki kekuasaan untuk memveto menteri dan mendeklarasikan presiden.

READ  Kesetaraan Gender Bisa Tingkatkan Kesejahteraan Rakyat: Menkeu

Pada tahun 2018, presiden petahana Guterres menolak untuk mengangkat tujuh menteri dengan alasan penyelidikan yudisial atas dugaan pelanggaran mereka, sebuah langkah yang telah memicu kebuntuan politik yang sedang berlangsung.

Hampir dua puluh tahun sejak kemerdekaan setelah pendudukan brutal oleh Indonesia, Timor Timur, negara yang bergantung pada minyak dan gas 1,3 juta, telah berjuang dengan stabilitas politik dan pembangunan.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh Kate Lamb; Pelaporan tambahan oleh Nelson Da Cruz di DILI; Diedit oleh Kanupriya Kapoor

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

MEDIABOGOR.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Media Bogor