Resor ‘Birdhouses’ Alexis Dornier mengeksplorasi kehidupan burung tropis di Bali

Resor ‘Birdhouses’ Alexis Dornier mengeksplorasi kehidupan burung tropis di Bali

Di ‘tanah para dewa’ di bahasa Indonesia Nusantara, di tengah pengaturan alam yang tenang dan lahan pertanian bertingkat, terletak arsitektur alam. Gedung-gedung di Bali tidak memerlukan pengenalan atau penjelasan singkat; arsitektur dimulai dari tanah dan berakhir menjadi bagian darinya. Sementara arsitektur pada skala dunia tampaknya mencampuradukkan antara gaya dan definisi, dengan kemudi yang jelas menuju keberlanjutan sebagai pendorong, tanah tropis Bali, yang telah diwarisi dengan pengetahuan, telah mempertahankannya. bahasa daerah pendekatan dengan adaptasi regionalnya sendiri dari Arsitektur modern. Tambahan terbaru untuk tempat tinggal kuno provinsi ini adalah ‘Rumah Burung’ oleh arsitek daerah Alexis Dornier. Di jantung Ubud, tiga bangunan panggung yang terdiri dari wisma, studio dan rumah utama menjadi fisik mimpi yang disulap oleh sekelompok teman.


  • Di Birdhouses, para arsitek mewakili “interpretasi yang tak terlupakan dari ide sebuah rumah” Gambar: Atas perkenan KIE




  • Terletak di tengah hutan tropis Bali, desainnya menganggap alam sebagai bagian integral dari keberadaannya |  Rumah Burung |  Alexis Dornier |  STIRworld
    Terletak di tengah hutan tropis Bali, desainnya menganggap alam sebagai bagian integral dari keberadaannya Gambar: Atas perkenan KIE

Menempati medan miring situs, menghadap ke sungai kecil yang melewati properti, rumah utama adalah bangunan terbesar di antara ketiganya. Sementara rumah utama terletak di lereng timur, wisma dan sayap studio berada di pintu masuk situs, masing-masing berorientasi ke utara dan selatan. Saat memasuki lokasi, struktur – yang dibangun di atas panggung – tampak terlepas dari tanah sehingga menambah kesembronoan pada struktur, mirip dengan sangkar burung yang dipasang di tiang seperti yang disarankan oleh nama proyek. Meskipun bangunan tetap merupakan entitas yang terpisah, kolam bersama yang disertai dengan dek berjemur menandai konvergensi zona dan spasial ketiganya. Dengan desain lanskap yang menghubungkan yang dibangun ke yang tidak dibangun melalui jalan setapak yang mengalir, fitur air, dan hamparan bunga, desainnya menghadirkan kemiripan konvergensi alami untuk bertindak sebagai faktor pemersatu antara struktur.


  • Meskipun strukturnya tetap merupakan entitas yang terpisah, desain lanskap menghubungkannya melalui jalan setapak, fitur air, dan hamparan bunga |  Rumah Burung |  Alexis Dornier |  STIRworld
    Sementara strukturnya tetap merupakan entitas yang terpisah, desain lanskap menghubungkannya melalui jalan setapak, fitur air, dan hamparan bunga Gambar: Atas perkenan KIE




  • Dengan tujuan menghubungkan luar ruangan dengan interior, bukaan dibuat dengan hati-hati untuk pencahayaan maksimum |  Rumah Burung |  Alexis Dornier |  STIRworld
    Dengan tujuan menghubungkan luar ruangan dengan interior, bukaan dibuat dengan hati-hati untuk eksposur maksimum Gambar: Atas perkenan KIE

Meskipun bentuk pahatannya mirip satu sama lain, pengaturan ruangnya bervariasi untuk mengakomodasi fungsinya masing-masing. Namun, permukaan tanah dari semua struktur memiliki fungsi tunggal sebagai simpul sirkulasi vertikal yang menghubungkan tingkat atas ke tanah. Mengikuti kebutuhan fungsional, 37 sq.m. wisma terdiri dari satu kamar tidur, kamar mandi, dan balkon; 129 sq.m. studio menempati ruang tamu bersama dengan ruang pribadi; sedangkan 162 sq.m. rumah utama menampung beberapa ruang komunal dan tiga kamar tidur. Hirarki ruang ini tercermin langsung dalam volume bangunan vis-à-vis tingkat menaik. “Pengalaman menjelajahi struktur-struktur itu adalah perjalanan melalui pengaturan tiga dimensi, seperti labirin dari ruang mereka yang berbeda, semua memancar keluar dari elemen sirkulasi vertikal pusat ke lingkungan mereka,” berbagi arsitek.


  • Denah lantai yang berputar membentuk ruang multifungsi yang menyerap rasa keakraban |  Rumah Burung |  Alexis Dornier |  STIRworld
    Denah lantai yang berputar membentuk ruang multifungsi yang menyerap rasa keakraban Gambar: Atas perkenan KIE




  • Seiring dengan cahaya alami yang cukup, pencahayaan hangat yang lembut dan tidak langsung menghadirkan suasana yang nyaman di ruang pribadi |  Rumah Burung |  Alexis Dornier |  STIRworld
    Seiring dengan cahaya alami yang cukup, pencahayaan hangat yang lembut dan tidak langsung menghadirkan suasana yang nyaman di ruang pribadi Gambar: Atas perkenan KIE





  • Jendela dari lantai ke langit-langit, lantai abu-abu, dan lapisan kayu berpadu dalam palet alami untuk beresonansi dengan pengaturan situs yang tenang |  Rumah Burung |  Alexis Dornier |  STIRworld
    Jendela dari lantai ke langit-langit, lantai abu-abu, dan lapisan kayu berpadu dalam palet alami untuk beresonansi dengan pengaturan situs yang tenang Gambar: Atas perkenan KIE




  • Ruang interior menghubungkan elemen sirkulasi dengan area pribadi lainnya |  Rumah Burung |  Alexis Dornier |  STIRworld
    Ruang interior menghubungkan elemen sirkulasi dengan area pribadi lainnya Gambar: Atas perkenan KIE


Untuk membangun keakraban dan rasa memiliki, ruang interior mengadopsi tata ruang terbuka yang membawa aktivitas komunal ke dalam ruang bersama. Dalam permainan volume, area tertentu dari bangunan terbuka untuk contoh dramatis yang menarik dari cahaya alami yang masuk melalui skylight dan ruang dua tingkat. Dalam upaya untuk memaksimalkan ventilasi alami, memanfaatkan pemandangan yang menakjubkan, dan menghubungkan bagian dalam ruangan dengan luar ruangan, strukturnya dihiasi dengan permutasi jendela pita, jendela sudut, dan bukaan dari lantai ke langit-langit. Sambil berbagi dialog unik yang dibangun di sini dengan alam, sang arsitek menyatakan, “Yang disebut sangkar burung ini menyatu dengan alam, dan denah lantainya yang berputar menciptakan patung-patung yang dapat dihuni secara ekspresif yang membentuk hubungan yang menarik dengan luar, sekaligus hadir sebagai interpretasi yang tak terlupakan. tentang ide sebuah rumah.”


  • Permainan volume diaktifkan oleh interaksi dramatis yang menarik dengan cahaya alami melalui skylight dan ruang ganda |  Rumah Burung |  Alexis Dornier |  STIRworld
    Permainan volume diaktifkan oleh interaksi dramatis yang menarik dengan cahaya alami melalui skylight dan ruang ganda Gambar: Atas perkenan KIE




  • Sambil mengundang alam ke dalam bangunan, jendela dan skylight menjadi bagian penting dari desain |  Rumah Burung |  Alexis Dornier |  STIRworld
    Sambil mengundang alam ke dalam bangunan, jendela dan skylight menjadi bagian penting dari desain Gambar: Atas perkenan KIE





  • Palet material menggabungkan nada alami kayu dengan abu-abu halus dari beton mentah untuk membuat pernyataan kehadiran di tengah hijau subur |  Rumah Burung |  Alexis Dornier |  STIRworld
    Palet material menggabungkan nada alami kayu dengan abu-abu halus dari beton mentah untuk membuat pernyataan kehadiran di tengah hijau subur Gambar: Atas perkenan KIE




Sementara bahasa arsitektur proyek diambil dari modernisme tropis dengan latar belakang lokal yang sesungguhnya arsitektur Bali dan praktik vernakularnya, palet material dibasahi dengan nada alami kayu, yang akrab dengan konteks situs, dengan sentuhan beton mentah yang melengkapi. Di tengah kehijauan situs yang rimbun, bangunan ini menonjol karena skalanya, sekaligus menyatu dengan alam melalui pilihan materialnya. Dengan banyaknya pohon yang berubah menjadi elemen desain dan dedaunannya menandai diri mereka sendiri sebagai kanopi, proyek ini menjadi “taman mini” dengan sangkar burung yang diperbesar untuk manusia.

(Teks oleh Sunena V Maju, magang di STIRworld)

READ  Bester Braun Büffel Geldbörse Herren 2021: Getestet und qualifiziert

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

MEDIABOGOR.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Media Bogor