Ribuan orang dalam solidaritas bekerja untuk memenggal kepala guru, Perdana Menteri Prancis: Kami tidak takut

Paris

Ribuan orang berdemonstrasi di pusat kota ParisDan Perancis, Sebuah ekspresi solidaritas melawan Seorang guru dipenggal Karena dia menunjukkan kartun Nabi Muhammad, semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian, untuk murid-muridnya. Perdana Menteri Prancis Jean Castex mengatakan Prancis tidak takut pemenggalan.

Menurut apa yang diberitakan oleh kantor berita Agen Pers PrancisPada Minggu (18/10/2020), pengunjuk rasa di Republic Square menggelar poster tinggi bertuliskan “Tidak untuk tirani pemikiran” dan “Saya seorang guru” untuk mengenang rekannya yang terbunuh, Samuel Patty.

“Kamu jangan menakuti kami. Kami tidak takut. Kamu tidak akan memisahkan kami. Kami adalah Prancis!” Perdana Menteri Prancis Jean Castex, yang termasuk di antara mereka yang berkumpul di lokasi protes bersejarah, menulis di Twitter.

Castex didampingi oleh Menteri Pendidikan Jean-Michel Blancer, Walikota Paris Anne Hidalgo, dan Menteri Dalam Negeri muda Marilyn Schiappa, yang mengatakan dia ada di sana “untuk mendukung guru, sekularisme dan kebebasan berekspresi.”

Beberapa orang meneriakkan “Saya Samuel”, menyanyikan “I am Charlie”, yang bergema di seluruh dunia setelah orang-orang bersenjata membunuh 12 orang karena majalah satir Charlie Hebdo pada tahun 2015.

Yang disambut tepuk tangan meriah, yang lainnya menulis: “Kebebasan Berbicara, Kebebasan Mengajar.”

“Saya di sini sebagai guru, sebagai ibu, sebagai wanita Prancis, dan sebagai Republikan,” kata Virginie, salah satu peserta.

Serangan Charlie Hebdo pada 2015 memicu gelombang kekerasan dan memaksa Prancis memperdebatkan tempat Islam dalam masyarakat sekuler secara nasional.

Setelah pembantaian majalah, sekitar 1,5 juta orang berkumpul di Republic Square yang sama untuk mendukung kebebasan berekspresi.

(rfs / rfs)

Written By
More from Abbud Saeed

Trump menerima obat COVID-19 berdasarkan jaringan sel janin manusia

Washington DC – Saat kondisi kesehatan Presiden AS Donald Trump memburuk, tim...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *