Roger Chin terpilih kembali tanpa lawan sebagai presiden Sabah Law Society

Roger Chin terpilih kembali tanpa lawan sebagai presiden Sabah Law Society

Roger Cina

KOTA KINABALU (23 Januari): Presiden Sabah Law Society (SLS) Roger Chin, yang terpilih kembali tanpa lawan selama Rapat Umum Tahunan ke-4 di sini, pada hari Sabtu mengatakan bahwa di antara masalah yang paling mendesak adalah untuk mendirikan Pusat Penyelesaian Sengketa Alternatif Internasional untuk Malaysia Timur .

Dia mengatakan ini akan memungkinkannya untuk memanfaatkan relokasi ibu kota Indonesia ke Kalimantan Timur, peran kepemimpinan Sabah di Kawasan Pertumbuhan ASEAN Timur Brunei Darussalam-Indonesia-Malaysia-Filipina dan pada akhirnya meningkatkan kepercayaan investor di Sabah, sementara bisnis SLS yang belum selesai dari istilah sebelumnya.

Chin mengatakan dengan amandemen baru-baru ini terhadap Ordonansi Advokat Sabah (Ordonansi) yang mulai berlaku pada 10 Januari, anggota Komite Eksekutif dipilih untuk masa jabatan dua tahun, bukan satu.

Pejabat lain yang terpilih kembali untuk masa jabatan 2020/2021 tanpa lawan adalah Mohamed Nazim Maduarin sebagai wakil presiden, Ryan Soo sebagai sekretaris, Song Wei Wan sebagai asisten sekretaris, dan Jamadi Saleh terpilih tanpa lawan sebagai bendahara.

Lima anggota komite terpilih kembali tanpa lawan, yaitu, Wendy Lee, Chan Wai Ling, Marianne Ghani, Alvin Leong dan Adrian Cham, sementara Dominic Ghani terpilih tanpa lawan sebagai anggota komite, melengkapi susunan lengkap Komite Eksekutif SLS.

Chin mengatakan SLS juga akan fokus pada pembuatan buku pegangan atau modul Perjanjian Malaysia 1963 (MA63) tentang aspek sejarah dan hukum MA63 yang akan memungkinkan masyarakat, terutama generasi muda, untuk memahami pentingnya dalam pembentukan Malaysia.

“SLS dipercayakan oleh Divisi Urusan Sabah dan Sarawak di bawah lingkup Menteri di Departemen Perdana Menteri (Urusan Sabah dan Sarawak), Datuk Seri Dr Maximus Ongkili untuk menyelesaikan tugas penting ini dan modul ini dapat menjadi bahan standar untuk sekolah dan keterlibatan publik,” tambahnya.

READ  Pembangunan Istana Negara di ibu kota baru menunggu instruksi Jokowi

Chin mengatakan SLS juga ingin menindaklanjuti dan menyelesaikan tanah yang disetujui prinsip yang diajukan untuk sekretariatnya, menambahkan bahwa bangunan SLS akan secara simbolis menjadi pengakuan hak Sabah (MA63) dan otonomi negara atas profesi hukum di Sabah.

“SLS akan terus memperluas cakrawala hukum di luar Sabah untuk memanfaatkan peluang baik secara regional maupun internasional,” katanya, seraya menambahkan bahwa SLS ingin terus bekerja dengan departemen pemerintah terkait untuk meninjau undang-undang yang mempengaruhi investasi.

“Ini ingin membuat daftar periksa yang komprehensif untuk investor asing tentang persyaratan hukum untuk transparansi dan untuk mempromosikan kepercayaan investor di Sabah dan supremasi hukum.

“SLS juga akan fokus membantu pemerintah negara bagian tentang kebutuhan mendesak untuk reformasi hukum di negara bagian, karena banyak peraturan daerah yang ada terkait dengan hak tanah dan strata antara lain sudah ketinggalan zaman, dirancang pada zaman kolonial, dan kami berharap negara pemerintah akan bersedia untuk bergerak dengan waktu.

“SLS juga akan memperkenalkan aturan untuk mengizinkan firma hukum untuk berlatih dan beroperasi melalui praktik Hukum Kelompok, yang pada dasarnya akan memungkinkan firma hukum kecil untuk berlatih dan beroperasi sebagai kelompok dengan berbagi tempat dan fasilitas sambil tetap sebagai entitas yang terpisah,” tambahnya. – Bernama






We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

MEDIABOGOR.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Media Bogor