Saat embargo senjata hampir berakhir, Iran mengejek Amerika Serikat

Saat embargo senjata hampir berakhir, Iran mengejek Amerika Serikat

Teheran, KOMPAS.comIran Lempar ironi Seperti Sebelum membatalkan Embargo senjata Melawan mereka, meski Washington berusaha menambah durasi.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Saeed Khatibzadeh juga mengejek “kegilaan” Amerika itu melalui sanksi terhadap bank mereka.

“Pada Minggu, kekalahan bersejarah Amerika Serikat akan terjadi, bahkan jika mereka menggunakan semua cara yang menipu dan ilegal,” kata Khatibzadeh.

Baca juga: Bank Larangan AS-Iran dan Teheran sedang mencari bantuan China

“Sekali lagi Iran berhasil menunjukkan bahwa Amerika Serikat tidak sekuat yang mereka katakan,” katanya dalam jumpa pers.

Embargo senjata Diterima oleh Teheran akan habis masa berlakunya pada 18 Oktober, berdasarkan resolusi PBB pada Perjanjian nuklir 2015.

Amerika Serikat juga mengalami kekalahan telak ketika tidak mendapat dukungan dari Dewan Keamanan PBB untuk memperpanjang embargo pada Agustus.

Secara sepihak pada 2018, Presiden Donald Trump memimpin Amerika Serikat keluar dari kesepakatan nuklir 2018 dan menjatuhkan sanksi kepada Iran.

Sejak saat itu, Gedung Putih telah menyalahgunakan berbagai sanksi sebagai bagian dari “tekanan maksimum”, yang terakhir pada Kamis (10/8/2020) lalu.

Baca juga: Badan Energi Atom Internasional: Hanya satu bom nuklir, Iran tidak memiliki cukup uranium

Menurut apa yang diberitakan oleh kantor berita Agen Pers Prancis Senin (10/12/2020), sanksi terbaru dijatuhkan oleh “Paman Sam Negeri”, menargetkan 18 bank.

“Kami dulu mengatakan mereka sangat kecanduan dihukum,” kata Khatibzadeh. “Tapi sekarang levelnya gila.”

Dia menjelaskan, manuver ini hanya akan merugikan Amerika Serikat, karena banyak negara kini mulai mencari cara untuk menghentikan penggunaan dolar.

Washington mengatakan mereka hanya mencoba untuk menargetkan rezim Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei dan mengecualikan bantuan kemanusiaan.

READ  Rusia siap membekukan semua hulu ledak nuklirnya

Baca juga: Tentang masalah nuklir, Trump mengancam Iran: Jangan berurusan dengan kami

Namun, para pendukung hak asasi manusia mengatakan hukuman itu memiliki dampak kemanusiaan, dengan rakyat Iran menjadi korbannya.

Ayatollah Khamenei mengatakan dalam pidatonya pada hari Senin bahwa sanksi itu merusak ekonomi Iran, menggambarkannya sebagai “kejahatan yang benar-benar jahat.”

Dia menekankan bahwa “solusi” untuk menghadapinya adalah dengan fokus pada produksi dan mencegah devaluasi, korupsi dan penyelundupan.

“Kami akan terus melawan (hukuman) ini. Insya Allah tekanan maksimal ini akan berubah menjadi rasa malu yang maksimal dan membuat mereka menyesal,” kata Khamenei.

Baca juga: Ini adalah respon Iran, setelah ancaman kekerasan terhadap Trump Jangan lewatkan … bersama kami

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

MEDIABOGOR.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Media Bogor