Sering Bikin Panik di Tengah Wabah Corona yang Melanda, Batuk Nyatanya Bentuk Pertahanan Alami Tubuh dari Virus, Berikut Bedanya Batuk Biasa dengan Batuk Akibat Covid-19 – Semua Halaman

Gridhot.ID – Batuk dan bersin seakan menjadi hal yang membuat kita panik sendiri di tengah wabah corona ini.

Banyak yang langsung berasumsi batuk mejadi penanda seseorang terpapar covid-19.

Padahal batuk sendiri adalah bentuk pertahanan alami tubuh untuk mengeluarkan zat penyebab iritasi, seperti lendir, serbuk sari, asap atau alergen.

Dalam kasus virus corona, batuk umumnya dirasakan oleh sebagian besar pasien bergejala. Berdasarkan data dari Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19, tercatat 70% pasien positif bergejala menderita batuk.

Baca Juga: Sudah Ditentang Para Pejabat Pusat, Anies Baswedan Seakan Makin Terkucilkan, Orang Terkaya di Indonesia Sampai Surati Jokowi untuk Tolak PSBB Jakarta: Kapasitas Rumah Sakit Tetap Akan Maksimum

Bagaimana cara membedakan batuk karena Covid-19 dan batuk biasa? Mengingat Covid-19 mengiritasi jaringan paru-paru, maka batuk menjadi kering dan berkepanjangan. Batuk itu disertai dengan sesak napas dan nyeri otot.

Saat virus mulai berkembang, jaringan paru-paru dipenuhi dengan cairan dan Anda mungkin merasa lebih sesak napas saat tubuh berjuang untuk mendapatkan cukup oksigen.

Beda batuk kering dan basah

Dikutip dari Science Warn, 17 April 2020, batuk basah mengeluarkan dahak dari saluran pernapasan bagian bawah ke dalam mulut. Bunyi batuk basah ini disebabkan oleh cairan di saluran napas dan dapat disertai dengan suara mengi saat menarik napas.

Baca Juga: Rogoh Kocek Dalam-dalam untuk Suntik Botox Demi Awet Muda, Wajah Muzdalifah Saat Olahraga Jadi Sorotan, Netizen: Keliatan Tua Malahan!

Saluran napas bagian bawah memiliki lebih banyak kelenjar sekretorik daripada tenggorokan Anda, itulah sebabnya infeksi saluran pernapasan bagian bawah menyebabkan batuk basah.

Sementara itu, batuk kering tidak menghasilkan dahak. Biasanya dimulai di bagian belakang tenggorokan dan menghasilkan suara kasar.

READ  Cek Fakta: Berlian Bisa Terbakar?

Batuk kering tidak melegakan saluran pernapasan sehingga penderita sering menggambarkannya sebagai batuk yang tidak memuaskan.

Senior Consultant Pulmonary Critical Care Drugs, Aster Prime Clinic, Dr Ravindra Nallagonda mengatakan, batuk kering terjadi karena terdapat peradangan atau iritasi pada saluran pernapasan.

Baca Juga: Sifat Aslinya Saat di Rumah Dikuliti Putri Habib Usman, Kartika Putri Ngaku Takut Kena Bully, Sang Aktris: Dasar Ibu Tiri

“Orang mungkin merasakan atau mengalami rasa geli atau serak di bagian belakang tenggorokannya yang juga bisa memicu refleks batuk,” kata dia, dikutip dari Times of India, 1 April 2020.

Batuk kering yang menandakan seseorang menderita virus corona adalah:

– Batuk kering terus menerus
– Batuk yang terjadi setidaknya dalam waktu setengah hari
– Tidak terjadi sesekali hanya karena berdehem atau ada sesuatu yang mengganjal di tenggorokan
– Batuk ini merupakan sesuatu yang baru dirasakan penderita.

Batuk biasa

Baca Juga: Pesta Pernikahannya Dulu Dihujat Hingga Jabatan Suami Sebagai Kapolsek Kembangan Lenyap, Unggahan Rica Andriani Kini Banjir Doa, Ada Apa?

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit CDC), batuk yang terjadi pada penderita influenza sering terjadi secara tiba-tiba. Penderita pun akan sembuh dalam waktu yang relatif singkat, yaitu kurang dari dua minggu.

Selain itu, batuk yang terjadi pada orang yang menderita flu akan disertai dengan pilek dan bersin-bersin, sementara penderita Covid-19 tidak mengalami itu.

Artinya, seseorang yang menunjukkan batuk disertai dengan pilek dan didahului oleh fase bersin, dimungkinkan ia terkena flu biasa, dikutip dari Organization Insider, 12 Maret 2020.

Kapan harus khawatir?

Baca Juga: Ruben Onsu Kalah 2 Kali, Pengadilan Tetapkan Desain Kemasan Milik I Am Geprek Bensu, Kuasa Hukum Benny Sujono: Kotak Kemasan Ruben Hasil Menjiplak

READ  Amerika Serikat Akan Beri Warganya Vaksin Covid-19 Gratis Jika Terbukti Ampuh

Jika menderita batuk kering dan mencurigai adanya infeksi virus corona, Anda harus mewaspadai gejala lain, seperti demam tinggi yang berlangsung lama, hilangnya rasa atau penciuman, sesak napas, dan masalah pencernaan.

Sementara, hal yang bisa dilakukan adalah meminum obat-obatan untuk meredakan batuk. Jika batuk terus-menerus, Anda bisa menggunakan bantal yang ditinggikan saat tidur. Hal ini dapat membantu mengurangi dan meredakan iritasi.

Artikel ini telah tayang di Kontan dengan judul Ini perbedaan batuk karena Covid-19 dan batuk biasa.

(*)


Movie Pilihan

PROMOTED Written content

More from Shakeel Mohiuddin

Alasan Kamera Depan Galaxy Tab S7 Collection Dipindah ke Samping

KOMPAS.com – Berbeda dari Galaxy Tab S6 terdahulu yang menempatkan kamera depan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *