Timor Leste memilih presiden baru di tengah kebuntuan politik | Berita Pemilu

Timor Leste memilih presiden baru di tengah kebuntuan politik |  Berita Pemilu

16 kandidat, termasuk mantan pemimpin dan pemenang hadiah Nobel Jose Ramos-Horta, bersaing untuk menduduki jabatan di negara termuda di Asia Tenggara itu.

Pemungutan suara sedang berlangsung di Timor Timur, sebagai negara termuda di Asia mengadakan pemilihan presiden kelima sejak kemerdekaan di tengah kekhawatiran atas stabilitas politik dan keamanan ekonomi.

Ke-16 calon presiden termasuk mantan pejuang perlawanan dan Presiden petahana Francisco “Lu Olo” Guterres, serta tokoh kemerdekaan dan peraih Nobel Perdamaian Jose Ramos-Horta, dan seorang mantan imam Katolik.

Di tempat pemungutan suara di ibu kota Dili, orang Timor mengenakan topeng dan mengantri dengan sabar untuk memilih.

“Kita harus memilih generasi baru agar kita bisa membangun negara ini,” kata Jorge Mendonca Soares, 42, tentang keinginannya untuk perubahan di negara yang juga dikenal sebagai Timor Leste itu.

Sementara tokoh-tokoh kemerdekaan bangsa masih mendominasi lapangan, untuk pertama kalinya juga ada empat calon perempuan, termasuk wakil perdana menteri Armanda Berta Dos Santos.

Sebuah jajak pendapat baru-baru ini oleh universitas nasional menunjukkan bahwa Ramos-Horta, 72, mantan komandan pasukan pertahanan Lere Anan Timur dan Guterres adalah favorit.

Jajak pendapat ditutup pada pukul 3 sore waktu setempat (06:00 GMT), dengan indikator awal siapa yang memimpin pemungutan suara diperkirakan akan datang pada Sabtu malam.

Jika tidak ada kandidat yang memenangkan mayoritas langsung, pemungutan suara akan dilanjutkan ke putaran kedua pada 19 April antara dua kandidat teratas.

Mantan pemimpin Timor Leste dan peraih Nobel Perdamaian Jose Ramos-Horta, yang merupakan calon presiden, berbicara dengan mantan Presiden Xanana Gusmao selama kampanye menjelang pemilihan presiden negara itu {Lirio da Fonseca/Reuters]

Mendekati 20 tahun sejak kemerdekaan setelah berakhirnya pendudukan brutal oleh Indonesia, Timor Timur telah lama berjuang dengan ketidakstabilan politik.

Setelah pemilu terakhir tahun 2018, Guterres menolak mengenakan beberapa menteri dari Kongres Nasional Rekonstruksi Timor Timur (CNRT), sebuah partai politik yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Xanana Gusmao, yang juga menjabat sebagai presiden negara itu selama beberapa waktu. .

READ  Kisah Habib Rezeik tentang bentrokan FPI-Polisi Laskar, kata polisi

Ramos-Horta, yang didukung oleh partai CNRT Xanana, mengatakan awal pekan ini dia mencalonkan diri karena dia merasa presiden saat ini telah “melebihi kekuasaannya”.

Dalam sistem politik Timor Lorosa’e, presiden mengangkat pemerintah dan memiliki kekuasaan untuk memveto menteri atau membubarkan parlemen.

Selama debat pemilu baru-baru ini, Guterres berjanji untuk memastikan perdamaian dan stabilitas, membela kedaulatan Timor Timur dan mengikuti konstitusi jika ia memenangkan masa jabatan baru.

Di negara yang sangat bergantung pada pasokan minyak dan gas yang semakin menipis, diversifikasi ekonomi dan peran pemilih muda juga menjadi isu utama pemilihan, dengan perkiraan 20 persen pemilih mencapai usia 17 tahun dan memberikan suara mereka untuk pertama kalinya.

Pemilih pertama kali Marco de Jesus, 17, mengatakan dia merasa gugup tetapi santai setelah bantuan dari staf pemungutan suara.

“Saya merasa bangga telah menjalankan fungsi saya sebagai pemilih,” katanya, berbicara di luar sebuah tempat pemungutan suara di tepi pantai Dili.

“Saya berharap pilihan saya dapat membawa perubahan positif dan bermanfaat.”

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

MEDIABOGOR.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Media Bogor